Sunday, July 23, 2017

Saat Menonton Film Horror, Ajaklah Seseorang Agar Kau Tidak Takut

Saya sebenarnya tidak terlalu suka dengan film bertemakan horror, tapi ketika ada seseorang yang mengajak buat nonton film “the doll doll” yang dibintangi Luna Maya sama Edotz Herjunot Ali, ya apa boleh buat. Terpaksa dengan senang hati saya mengiyakan ajakannya.



Pada hari Minggu kurang lebih jam setengah dua siang, saya sampai di Metropolis Tangerang bersama seseorang. Beruntung ketika saya sampai di situ, antriannya tidak terlalu panjang, beda dengan antrian ketika saya mengisi bensin di SPBU ketika berangkat. Sialnya, sudah lama mengantri untuk membeli bensin, ternyata bensinnya tidak ada. Terpaksa saya membeli premium.

Awalnya, saya dan seseorang itu sempat berdebat untuk menentukan siapa yang harus bayar. Saya sebagai lelaki pun terlebih dahulu menawarkan diri untuk membayar.
“Biar aku aja yang bayar.”
“Engga, aku aja.” Seseorang berjenis kelamin perempuan itu tidak mau mengalah.
“Aku aja.”
“Engga, aku aja.”
“Dibilang aku aja.”
“Udah aku aja, aku kan yang ngajakin kamu.”
“Aku aja.”
“Ya udah.”
Pada akhirnya saya lah yang membayari biaya menonton, ya toh sebagai lelaki saya cukup menyesal. Kenapa harus saya yang bayar?

Setelah membeli tiket, dan masih ada waktu kurang lebih tiga puluh menit lagi. Jadi masih ada waktu buat beli hal-hal yang harus dibeli, sayangnya saat itu tidak terpikirkan oleh kami berdua untuk membeli sesuatu, so akhirnya kita berdua hanya diam menunggu waktu nonton tiba.

Bagi yang belum nonton film The Doll2 dipersilahkan untuk tidak membaca tulisan ini, karena ini adalah spoiler dari awal cerita sampai tamat.

Diawal cerita, ada tulisan dari rumah produksi yang memproduksikan film ini. Saya lupa nama rumah produksinya, jadi bagi yang penasaran silahkan nonton. Setelah itu, seperti film horror pada umumnya, sudah pasti ada adegan horror yang menakutkan bagi para penontonnya. Salah satu adegan menakutkan yang saya ingat adalah ketika menunggu waktu sidang di kampus. Pada waktu itu saya deg-degan banget, sampai-sampai engga bisa ngebayangin apa jadinya di depan dosen penguji. Dan benar saja, saat di hadapan dosen penguji, semuanya nge-blank. Tapi demi menutupi kebodohan saya ini, saya hanya cengar-cengir saat menjawab pertanyaan dari para dosen penguji. Alhasil, saya jadi terlihat sangat bodoh. Itu salah satu cerita menakutkan, versi saya bukan versi pada filmnya. 

Sayangnya di film ini tak ada aksi laga antara Iko Uwais vs Toni Jaa, saya sempat kecewa padahal di trailer film Tripple Threat ada adegan kedua aktor laga ini bertarung. Rupanya, saya yang salah film. Di akhir film The Doll 2 ini penuh adegan darah yang mengingatkan saya akan film Rumah Dara, dan yang lebih mengejutkan lagi kedua tokohnya, Luna Maya dan Herjunot Ali. tercantum sebagai pemain di credit title.

Yap itulah spoiler film The Doll 2 versi saya. Bagi yang mau nonton, jangan lupa bawa diri.


22 comments:

  1. Yaelah, spoiler macem apaitu bang?:( nyesel saya bacanya. Jd ktauan kan kalo pilemnya serem. :(

    Film the doll doll. Bacanya hrs BANGET bgtu ye?
    Yang maen bang Edotz Herjunot? KKok bang niki gak ikutan main di film itu sih?
    Akhirnya jd lu sbgai cowok yg bayar. Eh trs malah nyesel. Knpa dariawal pake nawarin mo bayarin klo ujung2nya nyesel? huft bgtlaa..

    Krna gue blm nnton pilemnya, salam aja buat bonekanya ya. Moga sehat slalu dan cpet insap.. Gak nakut2in org mulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya udah filmnya serem eh pas nton gelap
      kan jadi tambah serem
      .
      iya the doll doll bacanya
      kalo saya main, entar bonekanya yang takut sama saya neng

      Delete
  2. sakarepmu niiiiiiikkkkkk... ngarepin iko uwais ama tony jaa.. palingan kalo muncul pun pas awal2 trailer doang.

    sebagai lelaki, kamu mau ngebayarin, bang edotz pas saat itu, ngerasanya sebagai apa ya, Nik?
    ini boleh dibakar ama premium pengganti bensin itu nggak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. engga tau bang si edotz jadi apa, coba aja tanya langsung sama yang bersangkutan

      Delete
  3. Mw ajak istri tp dia takut kalo nonton pelem horor. Jadilah nonton sendiri saja.

    ReplyDelete
  4. Anjir ((Edotz)) Herjunot Ali. Bisa aja si Bang Niki. :))

    Gue malah nggak tau sama sekali kalau ada film ini. Udah lama nggak main ke bioskop atau cek jadwal film tayang. Parah. :(

    Lagian kalau ada Iko Uwais terus hantunya diajakin berantem, rasanya bakal aneh. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. justru itu keren bang, kalo iko ikut film horor
      kan jadi horor matrial art

      Delete
  5. Jadi... ini tuh bukan review, Bang? MASA SPOILER SIH. xD

    Itu kenapa debat kalau akhirnya nyesel bayar premium. :((

    Saya nggak pernah berani nonton film horor. Nggak suka ditakut-takutin gitu saya mah. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya udah jangan nonton, apalagi kalo nontonnya sendiri

      Delete
  6. Gue kira tadi di akhir dialog debat ada siapa gitu yang datang dan bayarin kalian berdua. Misalnya siapa ya. Agung Hercules kek. Ehh taunya nggak ada.

    Karena gue nggak ada niat mau nonton film ini di bioskop, jadi semuanya gue baca nik. Gpp ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduuh, maaf ya udah buat kamu kecewa gara-gara agung herculesnya engga muncul
      sekali lagi mohon maaf, minal aidin,kita kan belom lebaran

      Delete
  7. ih kok novelnya nga serem yak, mendingan main cewe aja bang nga seru kok.
    tapi bang kenapa beli premium kalau bensinnya abis ? seharusnya kan beli spbunya aja biar premium habis

    ReplyDelete
  8. As ta ga.. Gak mungkin luna maya ada di credit title.. Ini sangat mengejutkan.. Penemuan luar biasa abaddddd iniiiijji, kamu luar biasaaaa

    ReplyDelete
  9. Ya ampun spoilernya bikin baper ampung deh bang

    ReplyDelete
  10. Itu mah bukan spoiler woeee!
    Haaaah..

    ReplyDelete
  11. Di film ini, Mas Niki berperan sebagai apa ya?

    ReplyDelete
  12. pastinya atuh, justru saat kita dengan pacar gelap nonton bioskop, nyari filmnya film horor, supaya bisa menyelam minum air gituh deh dengan pacar gelap didalam gedung...asoy-kan?

    ReplyDelete
  13. spoiler apanya mas? hehe...
    ini malah gak ada nyambung-nyambung padahal dah serius baca nih
    ehh nih film gak ada adegan itunya kan, secara horor indonesia rasanya bikin beda. Beda sama dulu jaman suzanna, horornya kebawa sampe besar bro susah dilupain.

    kalimat ini
    "Pada akhirnya saya lah yang membayari biaya menonton, ya toh sebagai lelaki saya cukup menyesal. Kenapa harus saya yang bayar?"
    emang yang ngajakin siapa sih, sampe nyesel banget :D

    ReplyDelete
  14. Waw, spoiler yang sangat detail ya, Bang. Kutercengang. Btw, emang bener ya sidang skripsi itu semenakutkan itu? lebih serem dari film-film horror? kok takut ya

    ReplyDelete
  15. Nik, rumah kamu di mana? Kalok di sekitar Priok atau Semper, GUE TUNGGU LO DI PERSIMPANGAN! TELEEEEEKKK!!! EMOSI JIWA BACA SPOILERNYA, KAMPREEEETTT!!!

    ReplyDelete
  16. Spoiler nya ditail banget sampai ak nga tau alur ceritanya.

    Iya sih sidang skripsi lebih horror Dari pada film horor.

    Yang gue heran kenapa tu bioskop mau nerima lu ya, untuk nonton disana, haha :-)

    ReplyDelete