Tuesday, May 9, 2017

Menjemput Matahari

Kadang saat pagi hingga siang cuaca di kota ini begitu panas, namun semua bisa berubah saat siang menjelang malam. Hujan bisa mendadak turun, padahal sebelum hujan langit diselimuti awan mendung, jadi siapa yang salah? Cukup, jangan salahkan aku, terima saja hujan yang turun, takkan kau bisa menurunkan hujan kembali ke atas.

Sore ini, aku harus menjemput matahari nan jauh di sana. Dari rumah, kularikan sepeda motorku, namun aku lelah saat menuntun lari sepeda motorku. Harusnya, sepeda motor ini, aku kendarai bukan aku larikan. Lelah hah.

Belum separuh perjalananku, tiba-tiba hujan pun turun di tengah jalan, aku segera meminggirkan sepeda motorku di tepi jalan, aku tidak kehujanan, aku terus melanjutkan perjalananku untuk menjemput matahari.

Duduk di atas jok motor sambil memegangi stang, sejenak aku berpikir sambil melihat langit yang masih disinari cahaya matahari. Matahari, kau begitu jauh, apakah aku sanggup menjemputmu? Aku terus melajukan sepeda motorku ke barat berharap masih bisa menjemput matahari.

Melewati jalanan yang macet, menghitung mobil dan sepeda motor yang lalu lalang, aku seperti kurang kerjaan. Andai menghitung kendaraan itu dibayar, tapi siapa yang mau bayar? Aku terus berpacu melawan waktu sebelum malam datang.


Hingga tiba waktunya, aku sampai di tepi pantai. Oh, waktu yang indah jika ada sosok cantik menemaniku, bermain pasir, bermain ombak, bermain dengan ikan hiu, indah sekali bukan. Di sini, aku berharap masih bisa menjemput matahari. Aku berdiri di tepi pantai melihat ke arah barat, tak ada satu pun sosok cantik itu. Di depan ku hanya ada matahari yang bersiap-siap tenggelam. Aku ingin mengejar matahari yang bersiap tenggalam itu, aku sadar aku tak bisa berenang. Jadi aku pasrah melihat matahari yang sebentar lagi padam akibat dia tenggelam. Padahal di bawah jok sepeda motorku, aku sudah siapkan jaket hujan agar jika aku bisa menjemput matahari, dia tak padam kala hujan mengguyur kota ini. Ah entahlah, pada akhirnya aku hanya membuang waktuku percuma. Matahari gagal aku jemput, haruskah aku keluar angkasa, untuk menjemput matahari? janganlah, ongkos ke luar angkasa akan hanya membuat dompetku mati bunuh diri.

26 comments:

  1. Ah, mungkin lain kali bisa mencoba untuk menjemput si matahari lagi ;)

    ReplyDelete
  2. mungkin menjemput bulan untuk menggantikan matahari? :))

    ReplyDelete
  3. Oh matahari...
    Oh rembulan malam...

    Engkau sangat....


    By: Anak buah naruto.

    ReplyDelete
  4. Oh matahari...
    Oh rembulan malam...

    Engkau sangat....


    By: Anak buah naruto.

    ReplyDelete
  5. Dimakan ikan hiu itu yang ada woy! Indah dari mana? Indah karena bisa cepet mati dan lihat surga?:(

    ReplyDelete
  6. Masih ada harapan untuk mengejar matahari, bang. Matahari engga tenggelam dan engga menghilang kok. Matahari cuma berpindah tempat, cuma pergi untuk sementara waktu, matahari juga sedang berbaik hati ngasih kesempatan ke Bulan untuk diliat bumi, jadi jemputnya pas matahari udah balik aja. Huekekekrik

    ReplyDelete
  7. Bermain dengan ikan hiu??? indah dari mananya :( pulang tinggal nama yang ada hahaha

    ReplyDelete
  8. Oouuuuuu, romantis banget. Perjuangan Niki mengejar matahari. Tapi sayang, mataharinya Niki udah dijilat sama lagu "Menjilat matahari" nya God Bless. Kasian ya matahari kamu Nik. Udah dijilat orang. i....

    Tapi tetep semangat Nik! Aku mendukungmu dari depan!

    ReplyDelete
  9. Coba deh cek aplikasi gojek mungkin sudah ada go sun, siapa tahu kamu bisa diantar.

    ReplyDelete
  10. Saya kira tadinya sii Niki mau ke jepang, ke Negara Matahari, Yahhh semangat teruss yah Nikkk

    ReplyDelete
  11. Lho, matahari mah tinggalnya di lampung noh.
    Matahari Darma Hilda, temen ku

    XD

    ReplyDelete
  12. jangan lama2 nik, nanti ditikung, dijemput sama orang lain.. gih sana buruan. jalan kaki

    ReplyDelete
  13. Kalau ke Matahari dapet diskon ga?
    Mampir ke Mars ga? Mars Karyo ❤

    ReplyDelete
  14. Mending belanja di matahari aja bro...daripada dikejar2 kayak ngejar mantan #ehhh

    ReplyDelete
  15. PUISI APAAN INI WOY ISINYA BIKIN EMOSI! :))

    Hmmm gagal jemput matahari, coba jemput pluto, lumayan kan dia udah gak dianggap, jadi pasti berhasil jemputnya.

    ReplyDelete
  16. Epic fail lah pokokke
    Jago bener bikin ending twist wkwkwkkww XD

    ReplyDelete
  17. oohhh matahariikuuu, engkau begitu panas sekali hingga membuat ku kepanasan dan tidak kehujanan

    ReplyDelete
  18. klau fail jemput mataharinya, balik arah cari matahari lainnya.. apalagi menjelang bulan puasa kaya gini,, wahhh pasti banyak diskonan gede-gedean. beli 2 gratis satu lagi.. mlah ada yang beli satu gratis 2. ayooo buruan ke matahari...

    Matahari department store maksudnya.. Hahahahah

    ReplyDelete
  19. yaa Allah, ini lagi puasa, dan baca ini. rasanya pengen nakol. tapi... huft, sabar ris, sabar.

    kok seakan-akan ceritanya kek lagunya Mengejar Matahari-nya Ari Lasso ya. tapi versi nyebelinnya.

    heu

    ReplyDelete
  20. kalau mengejar itu ya lari dong. masa naek motor!

    ReplyDelete
  21. Akhirnya gue bisa ngakak dan gila lg baca postingan lu bang......

    Gue kira malah tdnya lu mau ke Matahari Departemen Store kali beli baju buat lebaran :/

    ReplyDelete
  22. Bang Niki kok nggak nongol lagi ke mana nih? :|

    ReplyDelete
  23. FAaakkkk niki FAaakk banget
    giamana bisa diturunkan ke atas? motore dilarikan? kamu curamor? bahahahhaha
    ini pusii kayaknya cuma pengen ngejer sanset doang bikin EMOSI... lekas ke luar angkasa sanaahhhh sanaahhh husshhh

    ReplyDelete
  24. BODO AMAT, NIK. BODO AMAT. WLEK

    Lahir batin yak

    Tapi bodo amat, wlek

    ReplyDelete
  25. Udah gue duga..pasti endingnya elu kagak bisa menjemput matahari...
    Lha wong sebelum elu jemput, dia sudah diboncengin sama ojek online...
    rasain lu nik!!!!

    ReplyDelete
  26. Matahari kok dijemput, Isyana noh dijemput

    ReplyDelete