Thursday, May 4, 2017

Ketika Rasa Itu Melandaku

“Ah, lega udah ga mules lagi,” gumam gue Sabtu pagi kemarin.
Sehari sebelumnya, gue dilanda yang namanya mules, entah gue salah makan atau apa tapi yang jelas gue masih normal makan kayak orang-orang,makan lewat mulut.
Sabtu pagi seperti biasa, gue berangkat dari rumah menuju bimbel yang jaraknya kalo ditempuh pake motor cuma lima menit. Dan ajaibnya gue cuma duduk doang di atas jok motor sambil narik gas, eh sampe ke tempat ngajar.

Sabtu ini gue merasa was-was takut pas ngajar tiba-tiba mules datang. Sebab dihari sebelumnya, si mules ini selalu datang tiba-tiba dan memaksa gue harus rajin-rajin ke wc buat nyetor. Pas udah nangkring di atas WC, si mules ini masih berasa tapi jumlah setorannya engga sebanding sama rasa mulesnya. Akibatnya, hasil produksi yang dihasilkan lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah permintaan konsumen. Alhasil kebutuhan pokok langka dan harganya mahal, akhirnya para buruh demo tanggal 1 Mei kemarin untuk memperingati hari buruh internasional. Makanya tanggal 1 Mei itu dijadikan tanggal merah, gitu ceritanya. Untungnya selama ngajarin bocah-bocah, rasa mules ini sedikit berkurang dan engga separah pas hari kemarin.

Selesai ngajar, si BM (Branch Manager) ngajak 3 orang tutor sama 1 staff adminnya buat makan-makan di Pizza Hut Alam Sutera, buat ngerayain kemenangan persentase tersedikit murid yang keluar, ah pokoknya jumlah persentase murid keluarnya sedikit, nah kayak gitu. Sebagai orang yang belum pernah makan di Pizaa Hut, tentu ini adalah suatu kehormatan buat gue, kapan lagi ya makan di situ terus dibayarin. Tanpa memikirkan rasa mules yang kadang datang tiba-tiba, gue pun ikut. Jam 2 siang, outlet bimbel ditutup karena emang udah waktunya ditutup. Gue sama keempat yang lainnya langsung cus ke sana. Disinilah gue merasa ganteng sendirian, ya soalnya keempat orang itu semuanya cewek. Bangga dong.

Gue sama yang lainnya udah sampe di Pizza Hut. Singkat cerita, makanan yang dipesen pun udah tiba di atas meja. Ada pizza, spageti, macaroni, sama nasi. Entah nasi apa namanya, gue lupa. Selain itu juga mesen minuman es coco jeli gitu. Di atas meja makan juga ada sambal pedas sama sambal tomat. Sebagai orang yang suka makan-makanan pedas, rasanya engga lengkap kalo makan engga pake sambel. Gue pun langsung menuangkan sambel di atas piring, terus mencocol pizzanya pake sambel. Nah, udah tau masih sering mules-mules, gue masih aja makan pedes, udah gitu minum-minuman yang ber-es. Selesai makan, nah baru dah berasa mulesnya, anjirlah.


***
Pas sampe rumah, gue langsung buru-buru buat ke WC dan nangkring seperti biasa.
Plung plung plung, crecet crecet, prepeet prepeeet. Begitulah bunyinya saat di atas WC.
Yang paling parah itu pas malam minggu, udah menjalani hubungan LDRan terus liat sepasang kekasih yang lagi jalan, nyesek, sob. Bukan deng, pas malem minggu itu berasa banget mulesnya. Gue di kamar sampe nungging-nungging di atas kasur nahan rasa mules, mending ya kalo nunggingnya bareng cewek, ena, lah ini sendirian. Kenapa engga ke WC aja? abisnya kesel udah nangkring-nangkring keluarnya cuma seemprit, buang-buang tenaga aja, udah gitu kan di WC cuma nangkring doang engga ngapa-ngapain. Coba kalo di WC bisa tiduran, bisa makan, ada AC-nya, ada TV-nya, ada cewek yang nemenin, betah dah. Namun pada akhirnya, gue kalah sama rasa mules, jam 12 malam gue memutuskan ke WC sendirian… sendirian… sendirian… ya iyalah ke WC sendirian, ngapain ke WC rame-rame? Seperti biasa, rasa mulesnya engga sebanding sama apa yang dikeluarkan dan perlahan-lahan rasa mulesnya hilang seketika. Gue pun kembali ke kamar tapi cebok dulu sebelum ke kamar. Abis itu tidur dah. Tiba-tiba si mules datang lagi. Jam setengah 3 dini hari, gue kebangun gara-gara mules, seperti biasa gue pun ke WC sendirian, dan seperti biasa lagi engga sebanding.

Minggu paginya, gue disaranin sama emak buat ke dokter tapi gue engga mau dan beralasan hari minggu dokternya tutup lagi liburan panjang. Dasar, bocah engga mau sembuh. Pada akhirnya, gue disaranin sama emak buat minum air kobokan daun kapuk. Ya katanya air daun kapuk ini bisa ngobatin penyakit gue. Ya udahlah, dengan tidak terpaksa gue nurutin kemauan emak gue buat minum air daun kapuk. Rasanya itu ya hampir mirip kayak cincau cuma dia engga kayak cincau yang kayak cincau, tapi aromanya kayak daun kapuk karena dibuat dari daun kapuk. Ya, Alhamdulillah abis minum itu, perlahan-lahan, mulesnya ngilang. Tapi kalo kata temen gue, supaya ilang tuh minum baygon. Ya ilang sama nyawa-nyawanya.


10 comments:

  1. Baru pertama mampir. Udah baca selesai. Balik ke atas lagi. Baru sadar sama tagline-nya. Hahaha

    Mules apa lagi sampai mencret emang nggak enak. Nahannya susah. Pas keluar kadang blepetan. Hyeikh!

    ReplyDelete
  2. NGGGGRRRRROOOKKKKK....NGGGGGGGG......HHMMMMMMMMM.....
    AAAAAUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU...........
    APA HUBUNGANNYA MULES SAMA HARI BURUH INTERNASIONAL CUKKKK!!!??????

    NGOOOEEEEKKKK...HMMMRRRRRRR....
    ITU MOTOR EMANG DIGAS SUPAYA BISA JALANNN!!!! BUKAN DIGAS TRUS TIBA2 NYAMPE!!!
    GUE UDAH STENGAH KESURUPAN INI.
    OTAK GUE UDAH MULAI KESELEO....
    TANGGUNG JAWAB NIK! TANGGUNG JAWAB!!!

    ReplyDelete
  3. bang niki nyeselin. foto di restorannya cuman piring bekas makanannya aja. isinya kagak ada. huftl

    ReplyDelete
  4. Waduuh.... bunyi beol nya kek gitu ya? Wwkkw

    ReplyDelete
  5. wqwqwqwqwq aku mules pas hari kamis kemarin bang niki.
    eh bukan mules sih yang sebenernya aku rasain. jadi, perutku sakiiiiittt beudh kayak diplintir-plintir. sakitnya tuh ilang timbul gitu. sakit loh ya, bukan mules.

    anehnya, pas aku nongkrong di closet aku pupupnya mencret, padahal nga kerasa mules. "prucuuuut... preeet...preeett...cluk cluk cluk... soooorrr"
    aku seharian bolak-balik ke wc nyampe 6 kali. lemes banget rasanya.

    kalau aku sih kayaknya gara-gara makan roti yang udah kadaluarsa, makanya perutnya sakit, bukan mules. wqwq

    ReplyDelete
  6. Daun kapuk itu kayak gimana lagi? *gugling dulu*

    Sejak kapan Niki jadi suka ngetik "nunggingnya bareng cewek, ena"? Hm, itu yang gak beres perut apa pikiran jadinya? Wahaha.

    ReplyDelete
  7. Sepertinya mules dan cinta punya persamaan, sama-sama tak diduga kedatangannya dan kadang datang ditempat yang tidak tepat.. Hahah

    ReplyDelete
  8. Saran temannya bagus juga minum baygon, coba dulu lah... Nanti hasilnya kasih tau ane gan

    ReplyDelete
  9. Hahahah Ada ada" sih si niki, Ajaibnya duduk di jok motor sambil gas sampai di lokasi tujuan, Modal duduk dan tarik gas. Hahah perut gue sakit nahan ketawa

    ReplyDelete