Tuesday, May 9, 2017

Menjemput Matahari

Kadang saat pagi hingga siang cuaca di kota ini begitu panas, namun semua bisa berubah saat siang menjelang malam. Hujan bisa mendadak turun, padahal sebelum hujan langit diselimuti awan mendung, jadi siapa yang salah? Cukup, jangan salahkan aku, terima saja hujan yang turun, takkan kau bisa menurunkan hujan kembali ke atas.

Sore ini, aku harus menjemput matahari nan jauh di sana. Dari rumah, kularikan sepeda motorku, namun aku lelah saat menuntun lari sepeda motorku. Harusnya, sepeda motor ini, aku kendarai bukan aku larikan. Lelah hah.

Belum separuh perjalananku, tiba-tiba hujan pun turun di tengah jalan, aku segera meminggirkan sepeda motorku di tepi jalan, aku tidak kehujanan, aku terus melanjutkan perjalananku untuk menjemput matahari.

Duduk di atas jok motor sambil memegangi stang, sejenak aku berpikir sambil melihat langit yang masih disinari cahaya matahari. Matahari, kau begitu jauh, apakah aku sanggup menjemputmu? Aku terus melajukan sepeda motorku ke barat berharap masih bisa menjemput matahari.

Melewati jalanan yang macet, menghitung mobil dan sepeda motor yang lalu lalang, aku seperti kurang kerjaan. Andai menghitung kendaraan itu dibayar, tapi siapa yang mau bayar? Aku terus berpacu melawan waktu sebelum malam datang.


Hingga tiba waktunya, aku sampai di tepi pantai. Oh, waktu yang indah jika ada sosok cantik menemaniku, bermain pasir, bermain ombak, bermain dengan ikan hiu, indah sekali bukan. Di sini, aku berharap masih bisa menjemput matahari. Aku berdiri di tepi pantai melihat ke arah barat, tak ada satu pun sosok cantik itu. Di depan ku hanya ada matahari yang bersiap-siap tenggelam. Aku ingin mengejar matahari yang bersiap tenggalam itu, aku sadar aku tak bisa berenang. Jadi aku pasrah melihat matahari yang sebentar lagi padam akibat dia tenggelam. Padahal di bawah jok sepeda motorku, aku sudah siapkan jaket hujan agar jika aku bisa menjemput matahari, dia tak padam kala hujan mengguyur kota ini. Ah entahlah, pada akhirnya aku hanya membuang waktuku percuma. Matahari gagal aku jemput, haruskah aku keluar angkasa, untuk menjemput matahari? janganlah, ongkos ke luar angkasa akan hanya membuat dompetku mati bunuh diri.

Thursday, May 4, 2017

Ketika Rasa Itu Melandaku

“Ah, lega udah ga mules lagi,” gumam gue Sabtu pagi kemarin.
Sehari sebelumnya, gue dilanda yang namanya mules, entah gue salah makan atau apa tapi yang jelas gue masih normal makan kayak orang-orang,makan lewat mulut.
Sabtu pagi seperti biasa, gue berangkat dari rumah menuju bimbel yang jaraknya kalo ditempuh pake motor cuma lima menit. Dan ajaibnya gue cuma duduk doang di atas jok motor sambil narik gas, eh sampe ke tempat ngajar.

Sabtu ini gue merasa was-was takut pas ngajar tiba-tiba mules datang. Sebab dihari sebelumnya, si mules ini selalu datang tiba-tiba dan memaksa gue harus rajin-rajin ke wc buat nyetor. Pas udah nangkring di atas WC, si mules ini masih berasa tapi jumlah setorannya engga sebanding sama rasa mulesnya. Akibatnya, hasil produksi yang dihasilkan lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah permintaan konsumen. Alhasil kebutuhan pokok langka dan harganya mahal, akhirnya para buruh demo tanggal 1 Mei kemarin untuk memperingati hari buruh internasional. Makanya tanggal 1 Mei itu dijadikan tanggal merah, gitu ceritanya. Untungnya selama ngajarin bocah-bocah, rasa mules ini sedikit berkurang dan engga separah pas hari kemarin.

Selesai ngajar, si BM (Branch Manager) ngajak 3 orang tutor sama 1 staff adminnya buat makan-makan di Pizza Hut Alam Sutera, buat ngerayain kemenangan persentase tersedikit murid yang keluar, ah pokoknya jumlah persentase murid keluarnya sedikit, nah kayak gitu. Sebagai orang yang belum pernah makan di Pizaa Hut, tentu ini adalah suatu kehormatan buat gue, kapan lagi ya makan di situ terus dibayarin. Tanpa memikirkan rasa mules yang kadang datang tiba-tiba, gue pun ikut. Jam 2 siang, outlet bimbel ditutup karena emang udah waktunya ditutup. Gue sama keempat yang lainnya langsung cus ke sana. Disinilah gue merasa ganteng sendirian, ya soalnya keempat orang itu semuanya cewek. Bangga dong.

Gue sama yang lainnya udah sampe di Pizza Hut. Singkat cerita, makanan yang dipesen pun udah tiba di atas meja. Ada pizza, spageti, macaroni, sama nasi. Entah nasi apa namanya, gue lupa. Selain itu juga mesen minuman es coco jeli gitu. Di atas meja makan juga ada sambal pedas sama sambal tomat. Sebagai orang yang suka makan-makanan pedas, rasanya engga lengkap kalo makan engga pake sambel. Gue pun langsung menuangkan sambel di atas piring, terus mencocol pizzanya pake sambel. Nah, udah tau masih sering mules-mules, gue masih aja makan pedes, udah gitu minum-minuman yang ber-es. Selesai makan, nah baru dah berasa mulesnya, anjirlah.


***
Pas sampe rumah, gue langsung buru-buru buat ke WC dan nangkring seperti biasa.
Plung plung plung, crecet crecet, prepeet prepeeet. Begitulah bunyinya saat di atas WC.
Yang paling parah itu pas malam minggu, udah menjalani hubungan LDRan terus liat sepasang kekasih yang lagi jalan, nyesek, sob. Bukan deng, pas malem minggu itu berasa banget mulesnya. Gue di kamar sampe nungging-nungging di atas kasur nahan rasa mules, mending ya kalo nunggingnya bareng cewek, ena, lah ini sendirian. Kenapa engga ke WC aja? abisnya kesel udah nangkring-nangkring keluarnya cuma seemprit, buang-buang tenaga aja, udah gitu kan di WC cuma nangkring doang engga ngapa-ngapain. Coba kalo di WC bisa tiduran, bisa makan, ada AC-nya, ada TV-nya, ada cewek yang nemenin, betah dah. Namun pada akhirnya, gue kalah sama rasa mules, jam 12 malam gue memutuskan ke WC sendirian… sendirian… sendirian… ya iyalah ke WC sendirian, ngapain ke WC rame-rame? Seperti biasa, rasa mulesnya engga sebanding sama apa yang dikeluarkan dan perlahan-lahan rasa mulesnya hilang seketika. Gue pun kembali ke kamar tapi cebok dulu sebelum ke kamar. Abis itu tidur dah. Tiba-tiba si mules datang lagi. Jam setengah 3 dini hari, gue kebangun gara-gara mules, seperti biasa gue pun ke WC sendirian, dan seperti biasa lagi engga sebanding.

Minggu paginya, gue disaranin sama emak buat ke dokter tapi gue engga mau dan beralasan hari minggu dokternya tutup lagi liburan panjang. Dasar, bocah engga mau sembuh. Pada akhirnya, gue disaranin sama emak buat minum air kobokan daun kapuk. Ya katanya air daun kapuk ini bisa ngobatin penyakit gue. Ya udahlah, dengan tidak terpaksa gue nurutin kemauan emak gue buat minum air daun kapuk. Rasanya itu ya hampir mirip kayak cincau cuma dia engga kayak cincau yang kayak cincau, tapi aromanya kayak daun kapuk karena dibuat dari daun kapuk. Ya, Alhamdulillah abis minum itu, perlahan-lahan, mulesnya ngilang. Tapi kalo kata temen gue, supaya ilang tuh minum baygon. Ya ilang sama nyawa-nyawanya.