Wednesday, March 1, 2017

Mendadak Sakit Menjelang UN

Pernah engga sih kamu lagi duduk diterminal terus ada yang ngeganjal di hidung kamu. Pas kamu korek-korek idung kamu, eh keluar emas batangan. Atau pernah engga sih kamu lagi duduk di kursi terminal terus di samping kamu ada orang yang lagi khusu’nya ngupil tanpa merasa berdosa dan seenak jidadnya orang itu nempelin upilnya ke kamu? apa reaksi kamu? marah, kesel, pengen ngebacok orang itu. Tunggu dulu! kamu jangan marah, panggil temen-temen kamu buat gebukin orang itu. Namun harusnya kamu berterimakasih sama orang itu karena udah ngasih upilnya buat kamu. Jarang ada loh, orang yang ikhlas kasih upilnya ke kamu.
“Duh baik banget sih kamu, udah ngasih upil ke aku.”
“Sama-sama, yang penting kamu seneng.”
Akhirnya dengan begitu, kamu bisa jadian sama orang itu. Lalu bagaimana kalo orang itu kelaminnya sama? Tenang aja, semua orang kelaminnya beda-beda kok. Contohnya punya sama sama Agia, ya beda beberapa centi panjangnya, beda ukurannya, beda strongnya.
.
Engga, saya engga akan ngebahas tentang upil, beneran, suer loh. Hari ini, saya akan bernostalgia saat dimana menjelang UN. Biar dikata anak SMA beneran, kata sayanya diganti jadi gue.
.
2009
Gue bersekolah di SMAN 9 Tangerang. Hari Rabu, lima hari sebelum gue ikut UN tingkat SMA, tapi terserah si UN sih dia mau ngajak gue apa engga, engga masalah. Eh ajak aja lah, daripada gue nantinya engga lulus, kan sedih. Selepas ba’da Magrib, gue langsung meluncurkan ke salah satu rumah temen gue buat acara doa bersama menjelang UN. Ya begitu deh, kalo menjelang UN itu banyak siswa yang mendadak tobat, eh pas diumumin kelulusan pada hura-hura, naik motor kebut-kebutan, paha menjalar kemana-mana, minum-minuman keras kayak minum batu, besi dan apa aja yang keras, pesta narkoba, dan sebagainya. Engga bersyukur.

Acara doa bersama ini khusus buat kelas gue aja, kelas XII IPA 2 angkatan 2009. Sebenarnya acara doa bersama di sekolah itu hari Jumat, engga ada salahnya kan perbanyak doa selagi masih ada waktu. Gue berangkat dari rumah naik motor, engga lupa pamit sama kedua orangtua. Sekitar tiga puluh menitan, gue udah sampe di rumah temen gue itu.
Setibanya di rumah temen, anak-anak engga langsung pada kumpul semua. Kebiasaan nih janjinya jam segini eh berangkatnya jam segitu.
“Mana nih yang lain?” tanya gue yang masih nangkring di atas motor.
“Masih pada di jalan,” jawab Fauzi, ketua kelas di kelas gue.
“Acaranya jangan sampe malem-malem ya,” pinta gue.
“Kenapa emang?” tanya Fauzi.
“Biasalah malam kamisan, Zi. Masa engga tau.”
“Oh, malam kamisan sama siapa?”
Gue mendadak amnesia.
“Pak Zuhdi ikut juga, Zi?”
“Beliau ikut kok.”

Gue pun bisa bernapas dengan tenang, pas Fauzi engga ngusut lebih dalam kasus kebohongan gue yang gue ucapin barusan. Sebenernya gue rada takut loh, semisal si Fauzi ini bawa kasus kebohongan gue ke meja hijau. Kan engga penting banget. Misalkan gue disidang.
“Apa benar saudara ini mau menikmati malam kamisan? Jika itu benar, dengan siapa anda malam kamisan? Menurut data-data yang telah kami himpun, anda itu jomlo,” kata pak hakim di hadapan gue.
“Anu ….” Keringat gue mulai panas dingin, apalagi sidang ini disiarin langsung di tv.
“Interupsi!” seru Fauzi, lalu kemudian berdiri dan berbicara seolah mojokin gue, “terdakwa mengaku berniat malam kamisan namun tidak tau dengan siapa, jelas-jelas itu jomlo.”
“Terdakwa terbukti bersalah, melakukan tindak pembohongan publik.” Pak hakim lalu mengetuk palu tiga kali, tok tok tok.
Besok harinya, berita di tv rame gara-gara seorang pemuda mengaku ingin malam kamisan ternyata jomlo. Lalu tersangka dijeblosin di penjara. Cerita macam apa ini?!

Beberapa saat, orang-orang yang sebenarnya engga diharapkan ikut dateng. Temen-temen sekelas gue yang udah seneng-seneng karena ngarepin mereka engga dateng, bahkan ada yang sampe lupa diri buat lompat-lompatan di atas kabel listrik, akhirnya ngebatalin aksi eskrimnya itu.
“Maaf yah temen-temen, terpaksa gue ngebatalin lompat-lompatan di kabel listrik,” ucap temen gue, Erwin Wicaksono.
“Kenapaaa?” kompak gue sama yang lain.
“Gue takut jatuh, atit rasanya.”
Fix, itu alasan dia doang. Abis itu tiang listrik melayang ke arah dia. Besoknya kita-kita digiring ke kantor polisi karena udah nyabut tiang listrik sembarangan.

Orang-orang yang engga diharapkan kedatangannya itu cuma dua biji, mereka adalah Nando sama Endin. Kenapa gue bilang mereka orang yang engga diharapkan dateng? Karena mereka itu suka buat rusuh. Gue ambil satu contoh ulah yang pernah mereka lakukan di kelas. Biasanya kalo di kelas terus engga ada guru, anak-anak pasti berisik. Kaum hawa pada ngumpul bareng gosipin kegantengan kaum adam, terutama gue. Ya, gue mulu jadi sasaran gosipnya.
“Eh tau engga, Kalian? Niki itu orangnya engga ganteng loh,” kata cewek yang namanya engga mau disebut, takut ucapannya itu fakta.
Sampe dimana tadi kita? Oh iya sampe ulah yang dibuat sama kedua makhluk itu tadi ya? Ok, jika anak-anak pada rame di kelas, apalagi anak laki-laki pada ngobrolin Momoka Nishina. Hal berbeda dilakuin kedua makhluk itu, makhluk itu diam sambil melototin buku pelajaran. Terus dimana ulahnya? Ya disaat mereka melototin buku pelajarannya. Kalian engga tega apa sama buku pelajaran yang cuma dipelototin doang sambil diam lagi. Seharusnya buku pelajaran itu dibaca bukan dipelototin doang.
Kembali ke acara doa bersama. Pas nyampe, tuh kedua biji langsung nyapa gue.
“Wey, Bro, udah lama lo?” kompak Nando sama Endin.
“Baru nyampe.”
“Kok engga bareng ya? Padahal gue juga baru nyampe loh.” Lagi-lagi Nando sama Endin kompak jawab.
“Eh lo berdua kompak banget jawabnya, udah kayak biji.”
“Ah lo yang di depannya bisa aja.”
“Maksud loooo?”
Abis itu mereka minta ampun ke gue, karena engga bermaksud apa-apa.

Hal yang tak diharapkan terjadi sesudah kedatangan dua biji yang gue bilang tadi. Mereka langsung buat rusuh. Pertama, mereka engga sengaja ngelempar batu ke salah satu kaca jendela rumah warga di situ. Kedua, mereka teriakan nama-nama hewan. Ketiga, yang punya rumah langsung keluar bawa golok. Keempat, terjadilah aduh bacot diantara mereka bertiga. Terakhir, temen-temen sekelas gue gelar tiker buat nonton kerusahan yang bakal terjadi.
“Endiiiin! Endiiiin! Endiiiin! Nandoooo! Nandoooo! Nandoooo! Majuuuu!” teriak Gue sama anak-anak teriak nyemangatin mereka berdua.
Engga diduga, para tetangga yang lain pada keluar rumah buat bantuin ngusir biang rusuh. Terjadilah kerusuhan sengit diantara para pelakunya. Seru, para warga pun langsung ngejar-ngejar kedua biji tersebut. Akhirnya engga berapa lama, dua biji ketangkep, lalu digebukin, dan selamat tanpa segores luka di tubuh mereka berdua. Ngaco nih.

Pas anak-anak udah pada kumpul semua. Mereka disuruh masuk oleh tuan rumah, acara doa bersamanya segera dimulai. Si Arief yang badannya gendut membuka acara doa bersama ini dengan sambutannya.
“Baiklah teman-teman, acara ini akan segera dimulai. Sebagai pembawa acara, saya menyerahkan tugas ini kepada Fauzi. Diakan selaku ketua kelas.”
Ngeles aja bocah nih kayak bajaj.

Fauzi sebagai pembawa acara langsung bacain susunan acaranya. Mulai dari sambutan walikelas sampai pembacaan doa. Ketika Fauzi bacain siapa yang memimpin doa, seketika dia diam.
“Ada apa, Zi, kok diem?” tanya Nando.
“Ini siapa yang mimpin doanya?” tanya Fauzi yang sambil kebingungan.
Efek itu menyebar ke semua anak-anak, jadinya anak-anak pada tengok kanan kiri, aman engga ada kendaraan langsung dah nyebarang jalan. Bukan itu. Mereka juga bingung siapa yang baca doa nantinya. Terjadilah aksi saling tunjuk menunjuk.
“Lo aja, Nik, ya?” pinta Fauzi.
“Jangan gue, tuh si Endin aja,” ucap Gue melemparkan tugas ke Endin.
“Bukan gue, tuh si Nando. Dia kan anggota rohis,” ucap Endin melemparkan tanggungjawabnya ke Nando.
“Bukan gue, Ndin, sumpah. Gue engga kentut kok.”
Engga ada yang mau mimpin doa, Fauzi punya ide. Dia membeberkan idenya kepada anak-anak.
“Gimana kalo kita undang Mamah Dede aja ke sini?”

Ide Fauzi brilian, saking briliannya dia engga ngerti keadaan dompet anak-anak. Si Nando sempet menolak, tapi Fauzi tetep keras kepala mempertahankan idenya. Mau engga mau anak-anak disuruh ngeluarin dompetnya. Disinilah hal memalukan terjadi buat diri gue. Terbongkarlah sudah apa yang selama ini gue simpan di dalam dompet. Yang gue simpan di dalam dompet yaitu hanya kartu pelajar tanpa sepeser uang.
“Hahahaha ….” Anak-anak pada ketawa.
Harga diri gue seakan jatuh, dan atas kejadian ini pupuslah harapan gue buat deketin  cewek-cewek yang ada di kelas. Pasti mereka akan menolak gue mentah-mentah, apalagi kalo gue ajak cewek-cewek itu jalan.
“Maaf ya, Nik, hari ini aku sibuk,” kata cewek 1.
“Kamu ngajak jalan aku? Mau makan apa? Angin?” kata cewek 2 sambil pasang muka judesnya.
“Iya aku mau, aku engga peduli kamu miskin atau kaya, yang terpenting adalah kamu bisa membimbing aku ke Surga,” kata cewek 3, ini salah satu cewek solehah, “oh iya tapi, jalan berdua sama yang bukan muhrimnya itu engga baik, maaf ya.”
Ternyata engga cuma dompet gue aja yang hatinya hampa, dompetnya si Endin juga sama, Nando juga, Erwin juga, Arief juga, bahkan Fauzi, engga cuma mereka tapi tiga belas dari tiga belas siswa cowok IPA 2 juga merasakan nasib yang sama. Semenjak itu, engga ada lagi yang namanya cinlok.

Dengan kondisi keuangan yang engga memadai, terpaksa niatan buat manggil Mamah Dede pupus sudah. Ujung-ujungnya Fauzilah yang terpilih untuk membacakan doa. Dia senengnya bukan main, sampe guling-guling di karpet terus ke jalan.
Selesai baca doa, ada moment yang gue nantikan. Bahkan saking dinantikannya dari tadi siang sampe malam gini, gue engga makan. Moment ini adalah moment makan bersama. Lagi-lagi dua biji bikin rusuh. Gue yang udah ngincer mayonis buat dimakan bareng sama sosis, dilempar granat sama mereka berdua. Tuiiing, granat melayang ke arah gue. Untungnya gue berhasil menghindar dan granat itu jatuh tepat di depan Fauzi. Doooar, meledak. Fauzi engga terima, dia ngeluarin senapan dari kantungnya.
Jedder jedder jedder, ini suara bunyi tembakan dari senapannya Fauzi yang diarahin ke Nando sama Endin. Suara tembakan dan ledakan bom nyaris engga berhenti selama lima menit di rumahnya si Arief. Merasa jiwanya terancam, cewek-cewek pada kabur pulang ke rumah masing-masing. Sementara cowok-cowok pada saling perang ngerebutin makanan.
Lima menit berlalu, cowok-cowok merasa kelelahan dan kekenyangan. Abis itu cowok-cowok pada balik, pamitan sama tuan rumah. Cowok-cowok yang pulang ke rumahnya masing-masing pada seneng, sementara rumahnya si Arief hancur berantakan.
“Wooooy rumah gue dijadiin tempat peraaaang! Rese lo padaaaa!” teriak Arief, pas nyadar rumahnya hancur.

Singkat cerita, gue udah sampe rumah dan sekarang rebahan di kamar. Mata gue perlahan-lahan terpejam, gue pun tertidur. Tiba-tiba di tengah malam, mata gue terbangun, dan gue ngerasain ada yang engga beres dari perut gue. Kurama mengamuk.
Perut gue kayak dipasangin bom, serasa mau muntah. Keringet dingin mulai keluar dari pori-pori kulit gue. Dan gue baru inget, tanda-tanda ini adalah tanda dimana penyakit maag gue bakalan kumat. Pas inget, gue langsung terbangun dan pergi ke kamar mandi. Di kamar mandi, gue memuntahkan sesuatu. Yaitu memuntahkan sisa-sisa makanan yang tadi malam gue makan di rumahnya si Arief. Padahal malam tadi, gue engga makan mie. Kayaknya sih perut gue kaget gara-gara baru pertama kali makan mayonis. Aduuuh, kambuh lagi padahal sebentar lagi ujian nasional. Gimana ini? Gue meradang di dalam hati kayak begitu. Takut aja kalo engga ikut UN bareng anak-anak, takut aja kalo engga lulus.