Monday, December 19, 2016

Mari Selamatkan Rey Dari Kejomloan

Dulu ada sebuah cerita
Tentang seorang pemuda berusia 19 tahun
Ketika dia muncul, cewek-cewek langsung kabur

Pemuda itu sebut saja Rey ( nama sebenarnya ), menginjak usia yang ganjil 19 tahun, dia bingung, hidup ini mau jadi apa? Kenapa pula dia nanyain si hidup mau jadi apa? Apa Rey ini punya hubungan sesuatu dengan si hidup? Dia bertanya lagi, kenapa kita bernapas pake paru-paru, engga pake mulut atau hidung? Kenapa dia terus-terusan bertanya seperti itu? Apakah dia memang sedang ada tugas?
Belum selesai dengan pertanyaan di atas, dia bertanya lagi.
“Kenapa saya tak kunjung merasakan bagaimana rasanya pacaran, ya Allah?”
Tentunya pertanyaan terakhir itu membuat dia depresi.

Mari selamatkan Rey dari kejomloan.
Dulunya, Rey itu adalah seorang pangeran berwajah tampan dari sebuah kerajaan, tapi dia tak kunjung mendapatkan pacar karena dia bingung terlalu banyak cewek yang engga mau sama dia ngejar-ngejar dia. Bahkan pasangan suami istri pun bisa cerai gara-gara dia, lantaran si istri seketika jatuh hati pada Pangeran Rey. Para suami yang diceraikan istri-istrinya akibat ketampanan Rey pun bersumpah untuk membakar, mengeroyok dan menjambak dia kalo ketemu.
Seperti yang dia tulis di blognya
“Sepertinya spesies seperti saya ini sudah sangat langka dan jika memang ditemukan mereka pasti dikeroyok, dibakar, dan dijambak.”
Akibat jadi DPO, Pangeran Rey pun kabur dari tempat tinggalnya. Dan rakyat pun senang.

Suatu hari Rey ditemukan sedang memancing bersama seorang bernama Coklat di rawa.
Coklat : Pangeran.
Rey      : Hmmm.
Coklat : Coba tebak nih, kalo kita lagi mancing kayak gini dan dapet ikan. Ikannya enak diapain?
Rey      : Dimakanlah.
Coklat : Lah, masa ikan mentah dimakan, enggak enaklah.
Rey      : Hmmm, digoreng terus dimakan.
Coklat : Hmmm, emang pernah ya Pangeran makan ikan pas ikannya lagi digoreng?
Rey      : Huh, sabar. Maksudnya itu ikannya selesai digoreng terus dimakan.
Coklat : Hmmm, salah.
Rey      : Loh? Terus apa dong jawabannya?
Coklat : Ya dilepas.
Rey      : Kok, dilepas?
Coklat : Tadikan saya bilang, ikannya enak diapain. Ya dilepaslah, enakkan buat si ikan kalo dipancing terus dilepas lagi.
Rey      : AAARRGGGTT!
Habis itu, Rey depresi lagi.

Saking depresi, mukanya pun berubah kayak gini.




















Jangan pernah melihat sosok Rey ini dari tampangnya nanti muntah, walau dia seperti itu, dia itu pintar loh. Nih buktinya.





Hebatkan, baru pertama kali baca buku langsung bisa baca, udah gitu tau lagi isi dalam bukunya. Saya aja ya, pas pertama kali baca buku itu susahnya minta ampun, kadang lupa huruf a kayak gimana, huruf b kok mirip huruf d.


Rey mulai putus asa dengan kejomloannya kini, dia kadang berpikir untuk berpindah haluan jadi seorang homo. Sayangnya, dia ragu. Udahlah Rey, jangan ragu-ragu. Sekarang ini dia sangat ingin dan sangat ingin memiliki pacar. Nah bagi cewek-cewek yang jomlo mari kita selamatkan Rey dari kepunahannya, silahkan daftarkan diri anda untuk jadi pacarnya Bang Rey. Ingat kesempatan ini terbatas sampai Rey mendapatkan seorang pacar. Informasi lebih lanjut, bisa langsung hubungi Rey. Terimakasih.

Tuesday, December 13, 2016

Tuesday, December 6, 2016

Enam Bulan

Kurang lebih 6 bulan, si cowok hilang tanpa kabar dan si cewek masih berharap sama si cowok ini. Berkali-kali si cewek ngechat, telepon, dan sms ke si cowok, cowoknya masih aja cuek. Udah berkali-kali si cewek ditembak oleh cowok lain, tapi perasaannya masih kekeh sama cowok yang cuekin dia.

Perasaan si cewek timbul ke si cowok itu, gara-gara si cowok sering ngegombalin dia.
Misalnya aja kayak gini.
Si cowok         : Neng, mau engga jadi pacar abang
Si cewek          : Maaf, Bang, aku maunya cari suami
Si cowok         : Kenalin, Neng, abang suami, Neng

Selama di kampus si cowok suka tebar pesona ke cewek lain, dan engga peka sama perasaan si cewek meski keduanya sering jalan bareng, sering jadi bullyan teman-teman sekampusnya.
6 bulan menunggu, akhirnya si cewek pun bisa tersenyum kembali setelah dia curhat sama cewek temannya si cowok itu. Si cowoknya kembali membuka hati buat si cewek, saat si cewek ngechat dia, dia pun ngebales.

Banyak hal yang diceritakan sama si cewek tentang perasaannya selama 6 bulan tanpa kabar. Si cewek yang udah jadi guru di salah satu pesantren terkemuka di negeri ini selalu engga bersemangat saat ada di sana, yang dipikirin cuma kenapa sih dia engga ada kabar? Kenapa sih dia berubah?
Sudah satu minggu si cewek bisa tersenyum lagi karna dia udah bisa kembali jalani komunikasi sama si cowok.

Jarak yang jauh engga menutupi niatan keduanya buat saling ketemu. Minggu-minggu kemarin, keduanya ketemu lagi setelah kurang lebih 6 bulan terpisah.


Sabtu, 3 Desember 2016

Keduanya janjian ketemu. Ya, si cowok dilarang buat langsung ketemu di tempat ngajarnya si cewek, akhirnya milih Mall Cijantung buat tempat ketemuan. Si cowok berangkat dari rumahnya yang ada di Tangerang jam 1 siang dan jam setengah 2 siang, si cewek berangkat dari tempat ngajarnya yang berada di Cikarang.

Jam 3 sore, si cowok udah nyampe di Mall Cijantung, tapi si cewek belom. Si cowok kepikiran, apa bener si cewek mau ketemuan? Apa ini cuma buat ngerjain doang? Si cowok berpikiran kayak gitu bukan tanpa alasan, dia harus rela nunggu kurang lebih satu setengah jam di Cijantung.

Jam setengah lima sore, keduanya pun ketemu. Si cewek Nampak berseri-seri pas ngeliat ketampanan si cowok ini, begitu pula dengan si cowok yang kesemsem ngeliat ceweknya cakep. Seusai ketemu, keduanya langsung berangkat ke Tangerang lagi.

Pas Magrib, mereka pun singgah di masjid yang mereka temui di pinggir jalan, abis itu ngelanjutin perjalanan lagi. Ada satu tempat yang bagi mereka berdua punya nilai historis selama mereka kenal, yaitu rumah makan padang yang berada di daerah Graha Raya. Jam tujuh malam, keduanya mampir disitu buat ngisi kekosongan perut masing-masing. Tidak banyak cerita yang mereka ceritakan, karena keduanya sudah dirasuki rasa lelah.

Sebelum mereka melanjutkan lagi entah kemana, si cowok punya janji buat nembak si cewek, aneh, ini juga si ceweknya yang minta ditembak. Sama-sama suka kok belom nyatain perasaan? dengan perasaan malu-maluin, si cowok pun ungkapin perasaannya ke si cewek.
“Neng, mau engga jadi kekasih abang?” tanya si cowok.
Engga romantis banget.
“Mauuu,” jawab si cewek.
Bener-bener engga romantis.

Ya abis itu mereka deklarasikan tanggal 3 Desember sebagai hari jadian.
Selepas itu, si cowok nganterin si cewek ke rumah temennya si cewek, temennya si cewek itu cewek juga loh, jadi artinya si cewek nginep di rumah cewek.
Jam 8 malam, si cowok pamit sama si cewek.


Minggu, 4 desember 2016

Jam 9 pagi si cowok udah dateng buat jemput ceweknya di rumah temen. Rencananya hari ini, mereka ingin menghabiskan waktu buat jalan-jalan bersama seharian. Namun, semua engga seperti dibayangin, si cewek dapet pesan dari tempat ngajarnya yang isinya dia harus kembali ke sana sore hari. Jadi, mereka hanya punya waktu sampe waktu siang hari.

Jam 10 pagi, si cowok nganterin si cewek ke Gramedia buat beli buku pelajaran matematika kelas sepuluh sama sebelas. Di Gramedia itu engga ada hal-hal yang romantis, isi pembicaraan mereka berdua cuma ngebahas masalah buku yang mudah dimengerti.

Jam 11 siang, si cewek ngajakin si cowok makan. Tempat makan yang satu ini punya historis juga buat mereka. Dulu pas masih nyusun skripsi, mereka sama temen-temen makan disitu. Ya, keduanya makan soto bareng tapi lain mangkok. Lagi-lagi engga ada omongan romantis yang keluar dari mulut mereka, cuma ngebahas kenangan sama soal-soal matematika.

Waktu jam 12 udah tiba, tiba-tiba juga awan mendung mulai menyelimuti langit saat itu. Mengingat waktu berdua sudah hampir habis, si cowok pun langsung nganterin si cewek ke Cijantung. Belum genap satu kilometer perjalanan dan masih jauh juga dari tempat tujuan, tiba-tiba hujan deras pun turun. Motor yang dikendarai si cowok pun berhenti gara-gara direm. Si cowok dan si cewek turun dari motor, si cowok ngambil jas hujan. Ya memang ada satu jas hujan miliknya, dan tentunya itu dipakai buat si cewek. Sayangnya, siang itu hujan benar-benar deras sehingga memaksa keduanya singgah di perukoan di Graha Raya. Hujan pun reda, namun masih ada gerimis-gerimis berselimutkan awan mendung yang rata dibawah langit kota ini. Waktu terus berputar, mengingat memang tak ada waktu lagi dan hanya ada satu jas ujan yang dipake oleh si cewek, si cowok pun berubah pikiran, dia engga jadi buat nganterin si cewek ke Cijantung. Terpaksa, si cowok nganterin si cewek ke terminal terdekat. Ya, terminal dekat Tangerang City.

Dalam perjalanan ke terminal, tiba-tiba hujan deras mengguyur keduanya. Jika si cewek masih aman-aman saja dengan jas hujannya, si cowok kedinginan, udah gitu baju sama celananya lepek lagi. Untung aja, si cewek ngerespon meluk si cowok di motor, ya walau pelukannya kurang anget tapi enakloh. Hujan engga henti-hentinya dalam perjalanan ke terminal, hingga keduanya pun sampai di tempat tujuan sekitar jam setengah dua siang. Si cowok basah kuyup sampe menggigil di terminal.
Engga butuh waktu lama, bus jurusan Cikarang pun sampai ke terminal, dan si cewek pamit sama si cowok. Ada kesedihan yang dirasain si cowok pas ngeliat si cewek naik bus. Perasaan sedih si cowok sama seperti di kampus dulu pas si cewek bilang mau pindah dari kampus, tapi engga jadi.

Pas sampe rumah, si cowok nangis.
“Aduuuh, kenapa hujaaan?! Coba kalo engga ujan, gue kan masih bisa nganterin dia kesana, lumayan berduaan di motoooor!”