Friday, August 26, 2016

hebatnya orang ini, punya nyawa banyak

Saya salut sama orang yang satu ini. Dia itu punya banyak nyawa, seakan-akan dia punya toko nyawa. Ketika dia mati, beberapa bulan kemudian dia hidup lagi. Mungkin ini adalah ulah dari tujuh bola naga atau kerjaan isengnya si Kabuto yang udah pake jurus edo tensei, ah entahlah.
Berikut ini adalah beberapa kematian yang saya ingat.
1. Dia memakai nama Eric, entah ini nama asli atau bukan. Di sini saya ingat Eric melindungi Yuda di sebuah lift. Dia tertembak mati oleh musuhnya.
2. Beberapa waktu kemudian, dia hidup lagi. Dia berganti nama jadi Mad Dog. Begitu juga dengan penampilannya, yang menjadi gondrong dan greget. Rupanya, Mad Dog tidak berumur panjang. Dia kembali mati seusai lehernya digorok sama si Rama.
3. Beberapa waktu kemudian lagi, dia kembali hidup. Lagi-lagi dia berganti nama. Kali ini nama dia, Prakoso. Penampilannya juga berubah, dia menjadi lebih tua dan rambutnya itu lebih gondrong dari si Mad Dog. Lagi-lagi dia tidak berumur panjang, dia tewas seteleh lehernya ditikam karambit oleh assassin.
4. Dia kembali hidup. Kali ini dia ke luar negeri, dia pindah ke Jepang. Lagi-lagi namanya pun berubah, nama dia Kyoken. Penampilannya juga berubah agak cupu tapi behhh tatonya meeen mantap. Naas, dia tidak berumur panjang, dia kalah adu tinju sama si Kageyama. Dan semenjak itu si Kageyama berubah menjadi seorang esper, dia kerap kali muncul dalam anime Mob Pshyco 100..
5. Beberapa saat kemudian, dia kembali muncul sebagai anggota kanjiklub. Entah disini saya tak tahu percis dia mati dimakan alien atau engga. Tapi kayaknya engga deh soalnya dia muncul lagi jadi samurai. Naas lagi, dia kembali kalah. Engga tanggung-tanggung dia kalah si cantik Hannah Al Rashid.
6. Engga lama, dia nongol lagi jadi si Ghost. Sayang dia mati ketembak sama si Arie Keriting. Eh dia nongol lagi di film Iseng.

Udahlah, saya hanya bisa pesan, tobat jangan berantem lagi. Emang engga bosen apa, berantem, kalah, mati, hidup lagi, berantem lagi, kalah, mati, idup lagi, kan cape. 

Friday, August 19, 2016

Lulus Sekolah

Pagi hari sekitar jam 4 pagi, Boy bersiap-siap untuk berangkat sekolah, padahal masuk sekolah masih sekitar 3 jam lagi. Jangan sangka kalau dia itu kepagian, emang bener. Tujuan dia berangkat jam 4 pagi itu agar tidak terlambat, dia hanya tak ingin mengecewakan pihak sekolah yang sudah mentransfernya, layaknya pemain sepakbola yang ingin terus bersinar di klub barunya, contohnya seperti CR7 yang tak surut meski pindah dari MU. Ada beberapa pemain yang surut ketika pindah tim, salah duanya adalah dua pemain favorit saya, yaitu Sheva dan Kaka. Ya Sheva pindah dari AC Milan ke Chelsea, namun gagal bersinar di klub barunya itu, begitu pula dengan Kaka yang pindah dari AC Milan ke Real Madrid. Saat itu saya terpukul karena duo pemain idola saya ini gagal bersinar. Saya pun galau selama 7 hari 7 malam, saat galau itu saya kok malah curhat ya?

Kembali ke cerita si Boy yang bersiap berangkat sekolah. Dengan memakai seragam sekolah yang rapih, memakai ransel, memakai kacamata, sisiran rambut belah tengah klimis, dan tak lupa membawa bekal makanan buatan mamahnya, dia siap berangkat. Di depan rumahnya, Boy mencium tangan kanan sang mamah.
           “Doakan aku ya mah, semoga mamah tetap selamat di rumah,” ujar Boy kepada mamahnya.
            “Amin, nak.”
            “Mah, aku mau tanya. Kenapa sih engga sekolahnya aja yang suruh datang ke rumah aku, biar aku engga repot tiap hari datang dan pulang sekolah? itu kenapa mah?”
            “Ya memang harus seperti itu nak, kita engga bisa menyuruh sekolahnya datang ke rumah.”
            “Mamah ini belum dicoba sudah pesimis saja, kita coba dulu mah.”
            “Huh, terserah kamu dah.”
            “Ya sudah mah, gimana kalo kita makan ketoprak aja mah.”
            “Ini mamahmu nak, bukan pacar kamu!”
            “Maaf mah. Ya sudah, Boy berangkat sekarang ya mah, bye bye mamahku.”
            Boy pun berjalan menuju mobil yang siap mengantarkan ke sekolah barunya. Tentunya, si Boy berangkat dengan sopir pribadinya.
            “Ayo den muda, kita berangkat ke sekolah,” ujar pak sopir yang bewokan.
            “Bapak ngapain ikut-ikut berangkat sekolah?”
            “Saya kan yang nganterin den.”
            “Lah kenapa saya diantar pak?”        
            “Kan den engga bisa bawa mobilnya.”
            “Kenapa saya engga bisa bawa mobilnya pak?”
            “Au akh nanya mulu. Ayo berangkat.”

Boy kini sudah ada di depan pintu mobil yang siap memberangkatkannya. Tiba-tiba saja Boy tak langsung masuk ke dalam mobil. Dia diam sejenak sambil memikirkan bagaimana caranya untuk masuk ke dalam mobil, cos baru kali ini dia masuk ke mobil. Boy memegang dagunya dengan kaki, emang bisa ya? ya engga lah. Sementara sang sopir sudah ada di dalam mobil.
Setelah mikir beberapa saat, Boy pun punya akal. Dia lalu mengetuk pintu mobil, tok tok tok.
            “Hallo, apa ada orang di dalam?” tanya Boy, “Kok engga dijawab ya? coba ah sekali lagi. Halloooo, apa ada oraaang?”
            “Haduh, dulunya aku ngidam apaan ya?” Mamah Boy yang melihat kelakuan si Boy sambil menutup kedua matanya dengan tangan.

Berkali-kali Boy mengetuk pintu mobil namun sayang tak ada jawaban dari sang tuan mobil. Boy kecewa, dia bergegas berjalan ke pintu mobil yang satunya lagi, tepatnya pintu mobil yang dimasuki oleh pak sopir.
            “Pak, tadikan aku ngetuk pintu mobilnya, kok engga ada yang jawab sih pak?”
            “Haduuuh, den tinggal buka aja pintunya terus langsung masuk.”
            “Tapi itu engga sopan pak, coba deh bapak bayangin kalo yang punya tau, kita bakal dituduh maling pak masuk tanpa ijin.”
            “Inikan, mobil den.”
            “Oh, kenapa bapak engga ngomong sih pak, saya udah takut aja loh pak, takut dikira maling.”
            “Ya udah den masuk ya den, jangan bikin bapak sopir darah tinggi den, pliiis.”
            “Ok pak. Oh iya pak, kira-kira pas masuk ke dalam mobil, ada jebakannya engga pak? saya takut loh nanti pas masuk ke dalam mobil tiba-tiba ada pisau melayang kena kepala saya, saya kan belom nikah pak, jadi belum ngerasain yang namanya surga dunia pak.”
            “Engga adaaaaaaa! Cepet masuuuuuk!”
            “Ok.”

Kini Boy sudah ada di dalam mobil, dia duduk tenang di samping pak sopir yang siap mengantarkannya ke sekolah. Perjalanan dari rumah menuju ke sekolah pun dimulai. Boy itu takut sama yang namanya kecepatan meski pak sopir saat itu melajukan mobilnya dengan kecepatan 20 km per jam, namun tetap saja Boy tidak kuat dengan kecepatan segitu. Bukan apa-apa, Boy trauma sama yang namanya kecepatan. Dulu itu dia pernah naik sepeda motor diboncengin sama temannya dengan kecepatan 100 km per jam, naas baginya dengan kecepatan seperti itu membuat dirinya tidak apa-apa, dan selamat pada tujuan. Boy pun  meminta kepada pak sopir untuk memelankan lajunya.
            “Pak, tolong ya dikurangi kecepatannya, saya takut sama ketinggian pak.”
            “Iya den iya, padahal takut sama ketinggian kok malah minta dikurangin kecepatannya, aneh.”
            “Saya juga merasa aneh pak.”
            “Iya iya iya, dikurangi berapa km perjam den?”
            “200 pak.”
            “Wek, itu mah bukan ngurangin den tapi nambahin.”
            “Bapak ini sok tau, coba pak kalo 20 dikurangin negative 180 berapa pak hasilnya?”
            “200 den.”
            “Nah itu kan tau, berarti itu dikurangin pak.”
            “Terserah den aja deh.”

Pada akhirnya, mau engga mau pak sopir ini pun melajukan mobilnya dengan kecepatan 200 km perjam. Disaat bersamaan ada seekor keong yang lagi sarapan uduk di pinggir jalan. Nah loh kayak apa tuh keong makan uduk? Gimana ya cara dia makan terus juga apa emang seekor keong itu suka makan uduk? Ini patut engga dijawab, engga penting banget. Dengan posisi makannya si keong yang menghadap ke jalan membuatnya tak sengaja terlintasi oleh mobil yang ditumpangi oleh Boy. Wush wush, suara angin seolah menampar perasaan si keong kecil ini. Ada perasaan dari si keong untuk mengadu balap dengan mobil itu, namun…
            “Wah aku melihat mobil itu dengan kencangnya, hmmm aku harus terus melanjutkan sarapanku ini,” ujar si keong sambil menyuap nasi uduk ke dalam  mulutnya, wah engga keselek ya nyuapin nasi sambil berujar?
            ***

Singkat cerita Boy sudah sampai di sekolah barunya, tentunya dia juga sudah turun dari mobil. Untuk memastikan bahwa ini benar sekolah barunya, Boy pun bertanya pada pak satpam penjaga sekolah yang berada di pos satpam.
            “Permisi pak, saya mau tanya. Saya ini kan siswa pindahan pak, apa benar ini SMA 02 Manchester?”
            “Benar dek.”
            “Tapi pak, kok plang yang ada di depan sekolah nunjukin kalo ini SMA 02 Manchester?”
            “Iya ini memang SMA 02 Manchester dek.”
            “Wah si bapak bohong aja, makanya pak lihat plangnya.”
            “Dek, berantem yuk di lapangan, mumpung masih pagi nih.”
            “Berantem itu engga baik pak, kalah jadi abu menang jadi arang, kasiankan yang awal bentuknya manusia bisa berubah jadi arang sama abu pak. Lagian pak, kalo jadi arang itu bakal dipakai buat nyate pak, terus kalo abu itu engga baik buat kesehatan pak.”
            “Iya iya, ini bukan SMA 02 Manchester.”
            “Oh, bilang dong pak dari tadi kalo ini SMA 02 Manchester. Boleh saya engga masuk pak?”
            “Boleh.”
            “Makasih pak, bapak engga jahat deh.”

Boy lantas meninggalkan pos satpam itu dengan perasaan haru, baginya pertemuan dengan pos satpam singkat tadi tidak menyimpan kenangan berarti. Boy melangkah dari pos satpam menuju ruangan kepala sekolah. Naas bagi Boy, dikala jarak dirinya dengan ruang kepala sekolah hanya menyisakan 5 meter, tanpa disangaja dia menabrakkan diri pada seseorang. Sontak saja, Boy terjatuh. Dia terluka parah, saking parahnya dia seakan tidak mengalami luka serius. Boy yang masih dalam keadaan terjatuh, langsung melihat orang yang sengaja dia tabraknya barusan. Boy terkejut diselimuti perasaan kecewa, lantaran…
            “Yah, yang saya tabrak bukan cewek, aduh saya kecewa deh.”
            Seseorang yang ditabrak oleh Boy tak terima dengan perlakuan seperti barusan. Dia lalu mengulurkan tangannya kepada Boy sambil berkata
            “Kamu engga apa-apakan? kamu engga terluka kan?”

Padahal yang ditabraknya itu seorang siswa berbadan besar yang tingginya 10 meter. Nah yang jadi pertanyaan, atap ruang kelas di sekolah ini tingginya hanya 3 meter dari permukaan lantai, bagaimana bisa seorang yang tingginya 10 meter bisa masuk ke kelas? Oh tentu saja bisa, orang itu memang tingginya 10 meter, 10 meter dikurang 8,3 meter. Orang itu memang engga terima ketika ditabrak oleh Boy, meski sudah mengulurkan tangannya untuk membantu Boy berdiri, kini orang itu bersiap untuk memarahi Boy.
            “Hey cupu, lo punya mata kan?!” seru orang itu.
            “Ini mata,” jawab Boy sambil menunjukkan matanya dengan telunjuk, “Nah kalo ini telinga, ini hidung, ini mulut, ini pipi, ini rambut, aku tau semua loh jangan dikira aku engga tau ya.”
            “Kalo lo punya mata, kenapa lo tabrak gue?!”
            “Sengaja.”
            “Wah, lo cari masalah nih sama gue, mau gue kasih pelajaran kali nih bocah!”
            “Aku cari kepala sekolah, bukan mas salah. Oh, berarti kamu ini guru ya? kok pake seragam siswa sih? emang kamu ngajar pelajaran apa? ada loh pelajaran yang aku engga bisa, aku boleh nanyakan?”
            “Lo anak baru ya di sekolah ini, kayaknya gue baru pertama kali ngeliat lo di sini?”
            “Aku bukan anak baru, tapi anak mamah.”

            “Iiiiih! Ya udah cape gue ngeladenin ucapan lo, kali ini lo bisa bebas tapi lain kali, sama.” Ancam orang itu pada Boy, lalu pergi.
***

Kini seluruh siswa SMA 02 Manchester sudah masuk kelas, kecuali Boy yang masih ada di ruang kepala sekolah.
            “Jadi saya akan masuk ke kelas mana pak?” tanya Boy.
            “Maunya, di sini bebas loh. Kamu bisa langsung masuk ke kelas dua belas juga bisa.”
            “Wah hebat ya pak, padahal saya kan masih kelas sepuluh loh.”
            “Ini bedanya dengan sekolah lain, jika kamu langsung masuk ke kelas dua belas nanti tidak ada yang namanya kenaikan kelas tapi keturunan kelas, kerenkan.”
            “Wah keren banget pak, jadi walau udah dapet ranking satu tetep turun kelas ya pak?”
            “Iya, tepat sekali.”
            “Baiklah pak, saya akan memulainya dengan lulus.”
            “Ok.”

Dan semenjak itu Boy pun dinyatakan lulus sekolah.

Sunday, August 7, 2016

kameraman

sumber

Hebatnya cameramen
Kamu engga pernah ketembak saat musuh nembak jagoannya
Padahal kamu ada di samping si jagoan
Hebatnya cameramen
Engga ada penjahat di film yang berani lawan kamu
Hebatnya cameramen
Engga dimakan dinosaurus pas main film jurasik park

Oh cameramen
Kehebatanmu itu luar biasah
Sosokmu itu misterius
Padahal kau tangguh
Tapi mengapa mereka lebih mengidolakan si jagoan
Macam kapten amerika, ironman, superman
Bahkan superman mati
Tapi kamu engga



Oh cameramen
Seperti apa sosokmu itu?
Saat kau menangkap gambar di depan mobil yang sedang balapan
Kau tidak tertabrak
Oh cameramen
Seharusnya kaulah yang pantas jadi jagoan di film-film action selama ini

Kau tak terkalahkan