Saturday, April 23, 2016

Si Mr Kampret Udah Punya Pacar?Woooow dan Jauhilah Orang-Orang Seperti Ini


Jika kalian punya temen Fb kayak gini, lebih baik delete aja
kasian korbannya

Nih korbannya si neng rica-rica









nih bang uben





nah kalo ini udah kebal
si neng novi




hayo siapa lagi yang mau jadi korban tinggal add fb mereka masing-masing

***

Oh kalian tau engga, sebenarnya Noviyana sama Bang Izhar pacaran loh, ini bohong
kalian tau kalo Noviyana itu pecinta kucing
kucing itu kan berkumis
kayak gini
www.meongku.com



Kalian juga tau kan kalo abang izhar itu si naruto
Kalo belom tau nih buktinya di sini
kalian juga tau kalo naruto itu kumisan juga kayak kucing
myanimelist.net


tuh kan posisi kumis naruto sama kucingnya itu sama
sama-sama di pipi
kucing itu sama kayak naruto dan naruto itu adalah Bang Izhar, maka  kucing itu adalah Bang Izhar
kasian ya bang izhar disama-samain sama kucing, kucingnya pasti marah deh
Jadi, Noviyana itu pecinta kucing = Noviyana itu pecinta Bang Izhar
iya pecinta itu bisa disebut seseorang yang mencintai
nahkan, beneran Noviyana itu seseorang yang mencintai Bang Izhar




Tuesday, April 19, 2016

Cara Menyontek yang Aman (Bagian 2)

Kali ini saya akan membagikan cara menyontek yang benar dan aman. Tidak seperti cara yang kemarin, yang kebanyakan memakai jurus-jurus atau alat-alat yang sulit untuk didapat. Nah kali ini caranya mudah, cara yang normal, namun cara ini hanya bisa digunakan oleh professional. Engga usah lama-lama, nih cara-caranya:

1.     Jangan melempar kertas kecil
Kadang kalo ulangan atau ujian, kita sering melempar kertas kecil kepada teman kita, itu juga kalo diakuin temen sama dia. Ini sungguh tidak efektif, kenapa tidak efektif? Karena kertas kecil itu hanya bisa memuat jawaban yang sedikit, sudah gitu tulisannya kecil-kecil pula, bikin sepet mata doang. Lalu seperti apakah yang efektif? Lempar papan tulis, kalo temen kita engga mau ngasih, gimana? Lempar bom.

Papan tulis itu kan ukurannya besar, jadi bisa memuat jawaban yang banyak, sudah gitu tidak perlu membuat tulisan yang kecil-kecil. Setelah mendapat jawaban dari teman via papan tulis, usahakan pajang di depan kelas, biar semua kebagian menyontek. Ya jadi, kita tidak dicap sebagai siswa yang pelit pas ulangan, selain itu kita juga tentunya sudah membantu teman dalam mengisi jawaban.

2.    Jangan Menyembunyikan Buku atau Hape.
Biasanya juga kalo engga mau ribet nanya sama temen, kita sering pake hape buat sercing-sercing jawaban atau juga pake buku paket. Otomatis dengan cara ini kita dituntut lihai membaca gerakan guru pengawas. Ketika guru pengawasnya lagi focus perhatiin kita, kita jadi baper, guru aja perhatiin, masa kamu engga? kita susah buat bergerak ngambil buku atau pun hape, namun disaat gurunya lengah sedikit misalnya keluar kelas jajan ke kantin, setahun kemudian baru masuk lagi, barulah kita beraksi ngeluarin hape atau pun buku. Ya agak ribet sih, kalo dituntut lihai kayak gitu.

Terus gimana caranya supaya engga ribet? Gampang, taro aja hape atau buku di atas meja. Jadi kita engga perlu takut dan engga perlu nunggu pengawasnya lengah. Jadi tinggal buka deh.

3.    Jangan Berbisik
Biasanya kalo mau nyontek temen pas ujian atau ulangan itu kita sering main bisik-bisikan karena takut ketauan sama pengawas. Kayak gini.
“Sttt sttt, eh nomor satu apa isinya?”
“Sttt sttt, eh nomor 1 sampe 40 apa isinya?” ini namanya perampok, engga tanggung-tanggung mintanya.
“Sttt sttt, eh liat dong punya lo?” untuk yang ini, setiap manusia yang jenis kelaminnya sama, pasti bentuknya juga sama, hanya beda ukurannya saja, jadi jangan meminta jawaban dengan pertanyaan seperti itu. Efeknya temen yang ditanya bisa buka celana plus dalemannya pas di kelas.

Sebenarnya meminta jawaban dari oranglain dengan cara bisik-bisikan itu tidak benar sob, alasannya karena bisa saja jawabannya itu samar-samar terdengar. Misalnya teman kita berbisik A, kita malah dengernya c. Itu mungkin ada kesalahan pada pendengeran kita, segera obati.

Selain itu, gerak-gerik tubuh kita bisa dicurigai oleh guru pengawas, mereka sudah tau karena dulu mereka juga pernah sekolah, bisa saja mereka pernah mencobanya.

Jadi cara yang benar adalah dengan berteriak meminta jawaban kepada teman. Cara ini efektif karena kita bisa bertanya kepada teman kita dengan jelas, selain itu teman yang dimintai jawaban akan berteriak dengan jelas juga.
“WOOOY ANDIIII, NOMOR 1 APA ISINYAAAA?!” yang teriaknya duduk di belakang, minta sama temen yang duduk di depan.
“AAAAAA!”

Alhasil bukan hanya diri kita sendiri yang mendapat jawaban tersebut, kita juga membantu teman yang lain mendapat jawabannya. Karena sudah membantu teman yang lain, otomatis kita mendapatkan pahala.

4.    Tanya Guru yang Bersangkutan
Misalnya kita udah ngelakuin tiga hal di atas, namun tetep saja engga dapat jawaban. Ini cara terakhir, tanyalah kepada guru yang bersangkutan. Ketika kita sedang ulangan atau ujian, kita masih menyandang status pelajar. Ya pelajar, pelajar itu tugasnya belajar. Dikala belajar tentu ada materi yang dimengerti dan ada pula yang tidak dimengerti, itu wajar. Nah disaat ulangan atau ujian, kebanyakan kita tidak mengerti mana jawaban yang benar dan mana jawaban yang salah, makanya dengan itu tanyalah kepada guru yang bersangkutan. Orang belajar itu wajar kok nanya kalo ada yang engga dimengerti, kalo udah ngerti semua, ngapain atuh belajar?


Semoga bisa diterapkan ya.

Wednesday, April 13, 2016

HJB48

Berawal dari suatu hari di lampu merah Ciledug. Ketika itu Fia lagi nunggu Yuni di tengah jalan terus ada mobil lewat, Fianya dimarah-marahin sama sopir tuh mobil. Sukurin!
“Woy neng, kalo berdiri jangan di tengah jalan tapi di pinggir!” teriak pak sopir yang bewokan.
“Di pinggir jalan bang?” tanya Fia dengan wajah polos tak berdosanya.
“Di pinggir menara Eiffel!”
Seketika Fia langsung terbang menuju Paris. Semua orang terkagum-kagum melihat ada seorang cewek berhijab yang bisa terbang di udara. Termasuk seorang Coklat yang kala itu kebetulan lagi diboncengin mengendarai motor sama Ival.
“Wah Val, liat tuh ada cewek terbang!” ucap Coklat sambil nunjuk Fia.
“Itu kayaknya Fia dah,” kata Ival yang menoleh ke arah cewek terbang itu.
Dikarenakan teralihkan oleh sosok Fia yang bisa terbang, Ival sampai lupa kalo waktu itu dia lagi mengendarai motornya. Tanpa dia sadari, motornya terus melaju kencang hingga menabrak sebuah ruko 6 lantai. Seketika ruko itu pun langsung roboh, dan motor Ival pun hancur lebur, untung aja Ival dan Coklat selamat. Mereka pun bahagia.
“Haduh, motor hancur sih dibilang masih untung,” keluh Ival.
“Iya broh, aneh penulisnya,” sahut Coklat.

Kita kembali ke kisah Fia yang sebenarnya lagi nunggu Yuni di pinggir jalan. Tepatnya, Fia lagi nunggu Yuni buat berangkat ke kampus bareng-bareng. Tak disangka ketika Fia sedang asik-asiknya bengong tiba-tiba ada cewek seksi yang berpakaian mini di sebelahnya. Dalam hati Fia, dia merasa kasian sama cewek tersebut. Mungkin karena pakaiannya yang mengundang syahwat kali ya.
“Aduh, aku kasian sama orang itu. Kasian aja dia engga bisa beli baju yang utuh.”
Tak dinyana, karena pakaiannya yang mini itu membuat seseorang cowok mendekatinya. Lalu cowok itu ngegodain si cewek yang pake pakaian mini. Fia yang melihat kejadian itu pun merasa was-was, dia takut digodain juga.
“Hy cewek, lagi sendiri aja. Minta pin bbnya dong, sekalian bbnya juga,” goda si cowok.
Si cewek ngecuekin si cowok yang lagi godainnya. Merasa dicuekin si cowok kemudian godain lagi, si cowok engga pantang menyerah buat godain tuh cewek.
“Hy cewek.”
“…,” ceweknya masih diem.
Dua kali dicuekin, si cowok masih engga menyerah buat godain cewek. Akhirnya si cowok punya akal, ya iyalah punya akal, kalo engga punya mah disangka miring dong.
“Hy, boleh kenalan,” si cowok ngajak salaman.
“Iya aku juga minta maaf, minal aidin walfaizin juga yah,” kata si cewek.
“Hah? Siapa yang minta maaf?”
“Memang seperti sesama manusia harus saling memaafkan, walau lebarannya udah lewat tiga bulan yang lalu, tapi aku tulus kok maafin kamu.”
“Iya makasih ya,” pasrah si cowok dengan tampang kusutnya.
“Kenapa? Apa salah aku hingga engga kamu maafin?”
“Siapa yang engga maafin kamu?”
Merasa omongannya engga nyambung, si cowok pun pasrah. Dia pergi dari hadapan si cewek penuh dengan rasa penyesalan mendalam karena gagal ngegodain cewek. Si cowok itu kini hanya duduk-duduk sendiri di pinggir jembatan. Kayaknya si cowok itu pengen bunuh diri, jangan dong! Jangan ragu-ragu, loncat aja!
Kita kembali ke tempat Fia yang masih nunggu Yuni. Di tempat Fia itu masih ada cewek yang tadi digodain. Si cewek kini berwajah sumringah karena strategi dia berhasil mengatasi kecentilan cowok yang suka godain cewek.
“Engga sia-sia aku pura-pura budeg, hahaha hahaha hahaha.”
Si cewek itu pun tertawa lebar sambil menatap langit, tapi disangka dari atas mulutnya tiba-tiba muncul sebuah meteor dari luar angkasa yang langsung saja masuk ke mulut cewek tersebut. Wah parah.
“Aduh aku keselek meteor.”
Melihat ada cewek yang digodain tadi, muncul ide dari Fia untuk ikut-ikutan budeg kalo digodain sama cowok.
“Wah boleh juga tuh cewek, ikutan budeg ah kalo digodain cowok, tapi kalo ganteng engga apa-apa sih hahaha hahaha hahaha.”
Fia pun ikut tertawa terbahak-bahak sambil menatap langit, tapi dia engga jadi karena takut ada meteor tiba-tiba masuk ke dalam mulutnya.
“Ah engga ketawa ah. Takut ada meteor masuk ke mulut.”
Maaf para pembaca, para pembaca? Kayak laku aja nih buku! Sekali lagi maaf para pembaca, ada yang diralat, ternyata Fia bukan ikut-ikutan budeg, tapi dia mempunyai ide untuk membentuk suatu idol kampus yang bernama Hjb48. Itulah awal mula adanya Hjb48 di kampus.

Beberapa hari kemudian setelah melihat kejadian cewek yang berpakain mini di jalan, Fia pun langsung membahas tentang pemikirannya untuk membuat sebuah grup idol di kampus. Awal pemikirannya, dia tuturkan kepada Yuni. Tepatnya di dalam kelas, ketika jam istirahat berlangsung.
“Yun, aku tuh beberapa hari lalu ngeliat cewek yang berpakaian mini terus cewek itu digodain sama cowok.”
“Ya itu wajar Fia.”
“Kok wajar?”
“Yang engga wajar itu kalo cewek di jalan terus digodain sama cewek juga.”
Fia langsung nundukin kepalanya, dia merasa kecewa dengan jawaban Yuni. Kemudian Fia berlari keluar kelas, namun dia membatalkan niatnya untuk keluar kelas karena ada seseorang yang berdiri di depan kelas. Siapakah seseorang yang berdiri di depan kelas itu? Tentu saja itu Mubin. Fia merasa trauma dengan sosok pria yang satu ini. Daripada digodain lebih baik dia kembali ke dalam kelas.
Di dalam kelas, Fia kembali menuturkan keinginannya untuk membentuk sebuah grup idol kepada Yuni.
“Aku serius Yun, aku pengen membentuk sebuah genk.”
“Genk apa?”
“Genk untuk cewek-cewek supaya engga digodain lagi sama cowok-cowok, jadi intinya kita saling membantu kalo ada cowok yang godain cewek, Yun.”
“Berarti kalo ada cowok yang godain cewek, kita ikut bantu ngegodain juga ya?”
“Ih bukan itu, tapi kita cegah supaya engga digodain cowok.”
“Kamu curhat ya, Fia? Mentang-mentang tiap hari digodain sama Mubin hahaha.”
“Iiih apaan siiiiichh?”
“Hehehe just kidding, aku setuju sama kamu, terus siapa aja nih yang bakal menjadi anggotanya?”
“Anggotanya adalah cewek-cewek kampus yang seangkatan kita.”

Satu persatu mahasiswi yang seangkatan dengan Fia mulai direkrut. Mahasiswi pertama yang berhasil direkrut adalah Ima. Ima adalah sosok cewek berhijab, kulitnya hitam manis, berwajah imut, dan dia adalah seorang guru tk di sebuah tk tempatnya mengajar. Ima itu adalah sosok cewek yang sabar, bahkan kesabarannya itu melebihi kesabaran dosen-dosennya di kampus. Makanya tak heran jika dia bisa menjadi guru tk. Berikut ini adalah salah satu bentuk kesabaran yang dimiliki oleh seorang Ima ketika dia berhadapan dengan dosen kampus. Dalam suatu mata kuliah, pak dosen yang enggan disebutkan namanya ini bertanya kepada Ima.
“Saudara Ima, bisa anda lihat tabel di depan?” tanya pak dosen.
“Yah pak, kalo cuma ngelihat doang saya juga bisa pak,” celetuk Coklat.
“Saya bertanya kepada saudara Ima, bukan kepada anda Coklat.”
“Wah bapakkan bertanya kepada saudaranya Ima bukan sama Imanya, nah bapak engga tau ya kalo sesama muslim itu semuanya bersaudara, jadi saya engga salah dong kalo ikut jawab,” ucap Coklat.
“Iiiiihhhh, maksud bapak, bapak bertanya kepada Ima.”
“Lah bapak bilangnya saudara, bapak maunya apa sih?”
“Ngebunuh kamu!”
“Eh busheh.”
“Sabar sabar,” pak dosen ngelus dadanya sendiri.
“Bisa pak,” jawab Ima penuh dengan senyuman.
“Bisa anda kerjakan, berapa hasil nilai mean, median, modus, simpangan baku serta variansnya.”
“Dikerjakan pak?” tanya Ima.
“Iya,” wajah pak dosen mulai manyun.
“Sekarang pak?” tanya Ima lagi.
“Iya sekarang,” wajah pak dosen udah manyun.
“Di papan tulis pak mengerjakannya?”
“Iya,” wajah pak dosen manyun banget.
“Maaf pak,” ujar Ima mengacungkan jari tangannya.
“Ih apa lagi sich?! Kamu tuh sama kayak si Coklat tadi, bikin bapak kesel aja!”
“Papan tulisnya engga ada, pak.”
Keesokan harinya tuh dosen resign dari kampus, dan pensiun dari seorang dosen.

Alasan kenapa Fia merekrut Ima adalah terserah dia, mau rekrut siapa kek itu mah urusan dia. Bertempat di kantin kampus, Fia dan Yuni mulai berbicara tentang profil Hjb48 kepada Ima.
“Hjb itu adalah sebuah perkumpulan cewek-cewek kampus dengan tujuan untuk melindungi cewek-cewek dari godaan cowok-cowok yang engga ada kerjaan. Kenapa begitu? Karena cowok-cowok yang engga ada kerjaan itu otomatis engga punya duit, so percuma kalo mereka jadi cowok kita, engga bisa jalan-jalan, engga bisa jajan, dan engga bisa memenuhi kebutuhan kita sebagai cewek,” kata Fia.
“Betul itu Ima, jadi kamu mau gabung kan dengan kita?” tanya Yuni.
“Hmmmm gimana ya?” Ima terlihat bingung.
“Plis Ima, gabung sama kita. Mau kan?” Fia meyakinkan.
Ima engga langsung menjawab, dia masih bingung. Sejam kemudian.
“Aduuuh, gimana ya?”
“Ayolah Ima,” kata Yuni.      
Ima masih bingung. Dua jam kemudian.
“Aduuuh, aku bingung nih.”
“Engga usah bingung Ima, kamu tinggal jawab iya aja,” ucap Fia.
Ima lagi-lagi masih bingung. Empat tahun kemudian.
“Hmmmm gimana ya?”
“Hah lama kamu, temen-temen udah pada lulus, kita masih ngurusin kamu,” ucap Fia.
“Hehehe, iya deh aku masuk,” kata Ima.

Setelah berhasil merekrut Ima, Fia dan Yuni kini bersiap-siap untuk merekrut mahasiswi yang bernama Ica. Ica adalah salah satu mahasiswi idola di kampus. Selain wajahnya yang cantik, bodypun bahenol. So wajar kalo banyak cowok-cowok kampus yang ngantri buat jadi pacarnya dia, tapi sayang Ica itu jual mahal, maka engga heran sampai sekarang ini dia masih sendiri. Inilah kisah ketika Ica sok jual mahal sama cowo-cowok kampus.
“Ica, jam tangan ini berapa harganya?” tanya seorang cowok.
“Tiga puluh juta.”
“Eh busheh mahal banget.”
Njir, sok jual mahalnya dia malah dagang di kampus, hadeh. Bertempat di kantin kampus, Fia dan Yuni kini duduk berhadapan dengan Ica.
“Ica, kamu mau gabungkan dengan Hjb48?” tanya Fia.
“Apaan itu Hjb48?” tanya Ica.
“Hjb48 adalah sebuah organisasi legal yang bertujuan melindungi kaum wanita dari godaan kaum pria, dan yang aku lihat kamu itu sering banget digodain cowok-cowok kampus, betulkan?” tanya Fia.
“Ya wajarlah aku itukan cantik, makanya engga heran kalo cowok-cowok pada ngejar-ngejar aku hahahahaha.”
“Hahahahaha, dimana-mana mah cewek emang cantik Ca, bukan ganteng,” kata Fia.
“Hahahahaha, itu kan kamu tau,” kata Ica.
“Hadeh, mereka berdua sama sengkleknya,” kata Yuni tepok jidad.
“Jadi gimana, kamu maukan?” tanya Fia.
“Iya aku mau, aku juga udah risih digodain mulu sama cowok-cowok.”

Kini Hjb48 sudah berjumlah 4 orang. Usaha mereka untuk menambah anggota tak berhenti sampai di sini, mereka masih mencari anggota-anggota yang lain. Setelah Ima dan Ica, kini giliran Asri dan Nuray yang menjadi incaran mereka. Bukan apa-apa, mereka berdua itu adalah sosok mahasiswi pintar yang seangkatan dengan Fia. Kepintaran mereka berdua terbukti dari bagusnya nilai-nilai uts dan uas mereka di kampus. Mereka berdua itu selalu dapat A, meski ada tiga cowok lagi seangkatan mereka yang juga dapat A. Walau pun begitu, anak-anak kampus selalu risih ketika mereka dapat nilai A, apa anak-anak iri dengan kepintaran mereka berdua? Bisa iya bisa juga tidak. Risihnya anak-anak itu seperti ini.
“Wah, mereka dapat A lagi Miya,” kata Sweety.
“Iya Sweety, kursi mana lagi yang jadi korbannya nih?”
Ketika nama Nuray dan Asri disebutkan oleh dosen sebagai salah satu mahasiswa yang mendapat nilai A, mereka berdua pun langsung berdiri di atas kursi sambil menginjak-injak teriak engga jelas.
“Hahaha, kita berdua dapat nilai A lagiiiii, horeee‼” serentak Nuray dan Asri.
Brak brak brak bretak, kursi mereka pun patah rusak parah. Alhasil para kursi yang lain pun ikut sedih ketika ada kursi yang menjadi korban keganasan Asri dan Nuray. Selain sedih kadang juga para kursi itu juga was-was ketika uas dan uts berakhir, kursi-kursi itu tidak mau menjadi korban selanjutnya maka tak heran banyak kursi yang resign dari kampus ini bahkan ada juga yang melarikan diri dari kampus. Yap, begitulah kisah dari sebuah kursi yang senang memilih seseorang nan pantas untuk duduk di pundak mereka tapi tak amanah untuk menjaganya. Tak heran setelah kejadian itu, tak sedikit kursi yang menolak untuk diduduki oleh mereka.
“Aku duduk di sini ah,” kata Nuray bersiap untuk duduk di sebuah kursi.
“Tidak mauuuuu!” kursinya langsung kabur keluar kelas.

Itulah sedikit kisah tentang Nuray dan Asri yang menjadi momok menakutkan bagi sebuah kursi. Kita kembali ke Fia yang bersiap merekrut mereka, masih bertempat di kantin kampus, Fia kini duduk berhadapan dengan kedua orang itu.
“Hy Asri, Hy Nuray, gimana sehat kalian berdua?” tanya Fia.
“Sehatlah Fia, kalo engga sehat pasti di rumah sakit,” jawab Asri.
“Aku juga tau itu, As.”
“Kalo tau kenapa nanya.”
“Fia mau apa ya?” tanya Nuray.
“Giniloh Nuray, Asri. Aku tuh mau ngajak kalian berdua gabung dengan Hjb48. Tujuan Hjb48 itu adalah melindungi cewek dari godaan cowok, selain itu juga sebagai wadah untuk belajar kelompok serta menjamin kalian untuk mendapat kursi di dalam kelas. Gimana kalian berminat?”
Nuray dan Asri tak serta merta langsung menjawab pertanyaan dari Fia. Mereka berdua terlebih dahulu berdiskusi. Bla bla bla bla, setelah berdiskusi panjang, akhirnya mereka sepakat. Sepakat untuk gabung? Oh tidak, mereka berdua sepakat untuk berdiri di atas meja. Fia terlihat bingung melihat tingkah laku kedua temannya itu.
“Lah mereka berdua mau ngapain tuh?” tanya Fia dalam hati.
Dengan bergaya seperti Sailormoon, Asri dan Nuray pun menjawab pertanyaan dari Fia.
“Kita berdua, Asri dan Nuray akan gabung dengan HJb48 yeeeeaaaaaah!” lantang mereka berdua sambil menginjak-injak meja kantin.
“Hadeh, orang pintar kok kayak gini ya?” tanya Fia dalam hati sambil melihat tingkah Asri dan Nuray.

Usai mendapatkan Nuray dan Asri, pergerakan kelompok Hjb48 terus berlanjut. Kini incaran mereka adalah Neulis. Neulis ini tidak seperti anggota-anggota Hjb48 lainnya, misalnya tidak membuat orang kesal dengan kesabarannya seperti Ima, tidak merasa cantik dan jual mahal seperti Ica, dan tidak suka membuat gaduh seperti Nuray dan Asri. Kendati demikian, Neulis ini adalah sosok cewek yang tomboy. Akibat terlalu tomboy, dia selalu bilang kayak gini ketika bercermin.
“Hmmm, aku ganteng juga ya.”
Lupakan. Sama seperti 4 anggota lainnya, Fia dan Yuni melakukan pembicaraan di kantin kampus. Disebuah bangku, Fia dan Yuni merasa aneh dengan gaya duduknya Neulis. Ternyata Neulis bisa duduk tanpa harus menduduki bangkunya, wih hebat ya. Setelah diselidiki, Neulis ternyata duduk di lantai.
“Apa kamu yakin mau rekrut dia?” bisik Yuni.
“Aku yakin, dia itu bisa melindungi kita. Dia itu engga takut sama siapapun, siapa aja salah pasti dimarahin sama dia,” jawab Fia.
“Oh.”
“Jadi kalian berdua mau ngapain?” tanya Neulis.
“Kita berdua mau ngajak kamu masuk Hjb48, kamu mau kan?” tanya Fia.
“Ya udah aku gabung. Oh iya aku engga bisa lama-lama ya, tinggal dulu ya.”
“Iya, hati-hati Neulis.”
Tanpa basa-basi Neulis pun langsung menjawab iya, namun dia tak bisa berlama-lama dan pergi meninggalkan Yuni dan Fia yang masih duduk-duduk di bangku kantin. Saat Neulis berjalan, tak sengaja dia menyenggol sebuah tiang. Seperti kata Fia, Neulis itu tidak takut pada siapapun, siapa saja bisa dimarahi olehnya, termasuk tiang.
“Heh lo! Lo bisa liatkan orang jalan! Makanya liat pake mata, engga tau ada orang lagi jalan apa! Ahhh senggol bacok nih!”
Sementara Yuni geleng-geleng kepala melihat kelakuan Neulis.
“Tuhkan Yun, tiang aja dimarahin sama dia, kurang apa coba?” kata Fia.
“Kurang kerjaan marahin tiang, Fi.”
Kini anggota Hjb48 menjadi 7 orang

Dengan adanya Hjb48, banyak cowok-cowok kampus yang gagal ketika ngegodain anggota-anggota mereka. Salah satunya ketika Fia kembali digodain oleh Mubin. Ketika itu Fia sedang berjalan menuju kelasnya sendirian, tak disangka di hadapan dia sudah berdiri sosok Mubin dengan senyum manisnya yang mengarah pada Fia.
“Hy Fia, boleh aku temenin.”
“Hjb48, keluarlah!” teriak Fia.
Dari balik tembok keluarlah sosok Ica dan Yuni, dari bawah lantai keluarlah Ima dan Neulis, serta yang melompat dari udara Nuray dan Asri. Wah hebat udah kayak ninja aja mereka.
“Oh ini cowok yang suka ngegodain cewek?!” kata Yuni.
Kretek kretek kretek, itulah bunyi lengkikan jari-jemari dari para anggota Hjb48 yang bersiap-siap memberi pelajaran kepada Mubin.
“Apa-apaan ini?!” Mubin terkejut.
“Baiklah teman-teman, kalian sudah pada siap kan?” tanya Fia.
“Iya siap!” serentak anggota Hjb48.
Tanpa Mubin duga, para anggota Hjb48 bersiap mengeluarkan jurus dari mulut mereka.
“Jurus elemen air, naga air terbang!” serentak anggota Hjb48.
Jurus elemen air naga air terbang adalah jurus elemen air berbentuk seperti naga yang mampu melumpuhkan musuh dengan serangan gelombang air dengan kecepatan 100 km per jam. Jurus ini adalah ciptaan dari hokage kedua. Otomatis dengan serangan jurus ini Mubin pun hanyut, Fia pun selamat dari godaan seorang Mubin dan kampus diliburkan gara-gara seluruh kelasnya banjir.
“Horee horeee…” itulah teriakan mahasiswa yang senang kampusnya libur.


tamat


Thursday, April 7, 2016

Monkeyman Sang Pembasmi Kejahatan

koleksiboneka.com
Ini terjadi ketika aku masih SD loh sob, tapi aku engga inget waktu kelas berapanya. Yang aku inget, waktu itu masih siang hari. Di siang hari itu, aku bersama teman-temanku, wah aku ternyata punya temen juga ya, engga nyangka. Aku bersama teman-temanku sebut saja Elsa, Imam, dan Iyan sepakat untuk bermain petak umpet. Sebenarnya sih masih banyak lagi teman-temanku yang ikut, berhubung aku lupa, karena udah lama, jadi engga inget siapa aja yang ikut. Disinilah awal mulanya kejadian itu terjadi, pohon yang dijadikan tempat jaga ternyata mau buat dijadikan tempat jaga. Hore, aku dan teman-temanku senang. Biasanya pohon yang dijadikan tempat jaga itu engga nolak tapi baru kali ini pohonnya nerima gitu aja buat dijadiin tempat jaga.

Nah beberapa langkah dari pohon buat tempat jaga itu sob, ada pohon rambutan. Ya seingat aku pohon rambutan, sayang pohon rambutannya sekarang udah engga ada. Sedih ya… Di pohon rambutan itu sebelumnya dipakai buat kandang monyet, bukan buat kandang sih, tapi tempat monyet ngegelantungan terus dirante, kalo engga dirante bahaya soalnya liar. Monyetnya itu dimiliki oleh seorang tetangga deket rumah aku sob. Tau engga sob, monyetnya telanjang loh! Monyetnya itu sudah dipindahkan ke lain tempat sob, lebih tepatnya lagi dipindahkan ke pohon mangga bacang yang ada di samping kiri rumah Pak Maman. Pak Maman itu bapak-bapaklah sob, dia punya istri dan istrinya itu beranak. Salah satu anak yang dilahirkan itu bernama Rika. Sekarang Rika sudah besar sob, cantik dah. Rika itu mirip Dewi Persik. Soalnya banyak yang ngatain dia Dewi Persik. Aneh ya dikatain engga marah. Sekarang Rika kalau tidak salah sudah berumur 21 tahun, ya sekitar 21-22 tahun dah. Kabar gembira buat kita semua, Rika itu belum menikah.

Singkat cerita waktu itu siapa ya yang jaga? Tau engga? Aku lupa sih, yang pasti waktu itu bukan aku yang jaga, lebih tepatnya lagi temanku yang jaga, nah disini masalah itu terjadi. Aku lupa waktu itu siapa yang jaga, kayaknya sih Elsa, tapi aku lupa. Ya anggaplah si Elsa yang jaga.
Ketika Elsa sedang jaga main petak umpet sambil nutupin matanya di hadapan pohon yang tempat buat jaga, tau engga apa yang terjadi? Engga tau ya? Kasihan. Yang terjadi itu adalah aku dan teman-temanku yang engga jaga, pada lari bersembunyi di tempat yang aman.

Elsa pun mulai menghitung, dan aku mulai berlari untuk mencari tempat persembunyian yang aman. Awalnya aku bingung mau bersembunyi dimana, dan pada akhirnya aku memutuskan untuk mengikuti temanku yang bernama Imam. Imam berlari menuju arah kanan rumah Pak Maman, setelah itu dia berlari menuju belakang rumah Pak Maman, aku mengikutinya. Ketika aku sudah sampai di belakang rumah Pak Maman, aku melihat Imam menghilang, aneh. Selain melihat Imam yang cepat menghilang, aku juga merasa aneh. Aku merasa seperti tidak berada di depan rumah Pak Maman, padahal aku ada di belakang rumah Pak Maman, aneh!


Aku sudah kehilangan jejak temanku, Imam, lalu aku memutuskan untuk mengendap-endap ke samping kiri rumah Pak Maman. Setelah mengendap-ngendap 2 langkah, lalu aku berlari menuju pohon yang dijadikan tempat jaga. Naas sekali sob, ketika aku berlari dan sampai di pohon mangga bacang tiba-tiba tangan kiriku dijambret seekor monyet, tanganku lepas, dan monyetnya kabur membawa tangan kiriku. Lalu aku berteriak JAMBREEEET! Seketika aku kelabakan di bawah pohon mangga bacang sambil berteriak help help, namun warga engga ada yang ngerti bahasa Inggris, aku lalu mengganti teriakanku menjadi tolong tolong. Aku berteriak karena telapak tangan kiriku digigit monyet. Saking tak bisa menahan rasa sakit digigit monyet, aku mengeluarkan air… air kencing, celanaku basah. Beruntung para warga datang menolongku, seingatku ada salah satu warga yang memukul monyet itu dengan galah. Seketika si monyet melepas gigitannya, aku lalu pergi dari pohon mangga bacang itu.  Padahal sebelum bermain petak umpet, aku sudah tau monyet itu ada di pohon mangga bacang, tapi aku lupa. Aku lalu dibawa ke rumah, untuk menenangkan diri sejenak, para warga datang ke rumahku hanya untuk sekedar melihatku, aku jadi tontonan gratis. Setelah itu aku dibawa ke rumah sakit, selama kurang lebih 1 minggu, aku absen di sekolah dan di pengajian untuk sekedar menyembuhkan luka tangan ini. Sayangnya, aku tidak seberuntung Peter Parkir yang digigit laba-laba bisa jadi Spiderman, seharusnya aku juga bisa jadi Monkeyman. Monkeyman sang pembasmi kejahatan.